Ini 5 Alasan Mengapa Resolusi Tahun Baru Anda Gagal Terus

Lifestyle - Lynda Hasibuan, CNBC Indonesia
31 December 2019 18:56
Mau bikin resolusi 2020 tapi resolusi 2019 belum tercapai? Nah, ini 5 alasan kenapa resolusi tahun baru Anda gagal terus.
Jakarta, CNBC Indonesia - Pergantian tahun tinggal menghitung jam, mau bikin resolusi baru di 2020 tapi resolusi tahun-tahun sebelumnya saja bahkan belum tercapai?

Tenang, bukan cuma Anda yang mengalami kegagalan menggapai resolusi selama bertahun-tahun di dunia ini. Mengutip situs Business Insider, ahli psikoterapis melihat ini fenomena tahunan yang membuat banyak orang terjebak. Meski punya niat kuat untuk mewujudkan resolusinya, dalam hitungan hari saja niat mereka bisa goyah karena kurangnya tekad.

Studi para peneliti di University of Scranton menemukan, 23% orang mundur dari resolusinya seminggu setelah tahun baru. Hanya 19% yang bertahan dan bisa mewujudkan resolusinya dalam jangka panjang.


Berikut adalah 5 alasan utamanya.

1. Tidak siap untuk berubah
Kegiatan akhir tahun itu dan pesta Malam Tahun Baru sering kali disertai tekanan untuk menyatakan bagaimana Anda akan mengubah hidup Anda. Dan banyak orang menetapkan resolusi berdasarkan pada apa yang mereka pikir harus mereka lakukan, daripada apa yang sebenarnya ingin mereka lakukan.

Mengatakan Anda ingin lebih sering pergi ke gym ketika hati Anda tidak ada di dalamnya tidak akan membantu Anda mendapatkan tubuh yang bugar. Bahkan, upaya setengah hati cenderung menjadi bumerang.

Setelah beberapa hari di gym, Anda mungkin memutuskan Anda lebih menyukai makanan lezat daripada jalani hidup bak atlet, lalu berujung berhenti berolahraga. Anda harus siap untuk mengubah hidup Anda jika perubahan kebiasaan Anda akan bertahan.




2. Tidak Memonitor Progres
Memantau kemajuan Anda adalah kunci untuk menciptakan perubahan yang langgeng. Jika tidak, bagaimana Anda tahu jika Anda tepat sasaran? Cukup menilai peningkatan Anda secara teratur bisa membuat Anda tetap termotivasi.

Sebagai contoh, sebuah studi tahun 2015 yang diterbitkan dalam Journal of Medical Internet Research menemukan bahwa aplikasi kebugaran dapat memotivasi orang untuk berolahraga lebih banyak. Melacak tingkat aktivitas dapat membantu orang mengatasi hambatan yang dirasakan untuk berolahraga.

Jadi, apakah Anda menggunakan aplikasi yang melacak pengeluaran Anda atau berapa lama Anda berjalan, ada banyak cara Anda dapat memantau langkah-langkah yang Anda ambil.

[Gambas:Video CNBC]



3. Kurang perencanaan
Membuat perencanaan sedikit apapun bisa menjadi jalan panjang untuk membangun kebiasaan baik.
Anda harus menjawab pertanyaan-pertanyaan sulit seperti, "Apakah saya harus bangun lebih awal untuk pergi ke gym? atau Bagaimana saya akan bertahan dengan anggaran saya ketika teman-teman saya mengajak saya keluar untuk makan malam beberapa kali seminggu?"

Coba jawab semua tantangan itu, untuk jadi kunci keberhasilan rencana jangka panjang Anda.

Kesalahan pasti terjadi ketika Anda bekerja pada resolusi. Faktanya, sebuah studi dari University of Scranton menunjukkan bahwa orang-orang yang berhasil mempertahankan resolusi jangka panjangnya cenderung tergelincir (didefinisikan sebagai kemunculan kembali perilaku yang tidak diinginkan) setidaknya 14 kali. 71% individu mengatakan bahwa kesalahan mereka benar-benar memperkuat keinginan mereka untuk mencapai tujuan mereka.

Perencanaan ke depan dapat membantu Anda mengetahui bagaimana Anda akan pulih dari kesalahan-kesalahan itu. Dan itu adalah bagian penting untuk mencegah kesalahan langkah dari berubah menjadi kegagalan permanen.



4. Terlalu percaya diri
Sementara banyak orang khawatir bahwa kurangnya kepercayaan diri akan membunuh peluang mereka untuk mencapai tujuan mereka, terlalu percaya diri bisa juga lebih merugikan.

Ketika Anda yakin tujuan Anda akan mudah dan Anda menyimpulkan bahwa Anda terlalu memenuhi syarat untuk pekerjaan itu, Anda kemungkinan akan menemukan diri Anda tidak siap untuk menghadapi kenyataan dan situasi.

Perubahan itu sulit. Mengakui bahwa sulit untuk menunda kepuasan dan mendorong diri sendiri ketika Anda lelah. Mengatakan itu akan sulit untuk tetap di jalurnya tidak berarti Anda lemah. Itu berarti Anda bersikap realistis.

Ketahuilah bahwa Anda memiliki kelemahan dan bahwa Anda akan berjuang, dan Anda akan lebih siap secara emosional untuk memenuhi tujuan Anda.



5. Tidak Antisipasi untuk Hal yang Harus Dikorbankan
Segala sesuatu yang Anda tambahkan dalam hidup Anda berarti ada yang Anda harus korbankan. Tetapi beberapa orang berfokus pada apa yang didapatkan dan lupa untuk melihat hal-hal yang ditinggalkan.

Misal, pergi untuk gym tiga malam per minggu itu berarti lebih sedikit waktu dengan keluarga Anda atau lebih sedikit waktu untuk menonton pertunjukan favorit Anda. Pastikan Anda siap untuk mempertimbangkan hal ini.

Demikian pula, berpegang teguh pada anggaran Anda, itu berarti lebih sedikit pembelian impulsif dan lebih sedikit makan bersama teman. Sebelum Anda berkomitmen untuk mengubah kebiasaan Anda, kenali apa yang akan Anda dapatkan dari kebiasaan baru itu. Dan pikirkan tentang apa yang Anda harus tinggalkan sebelum Anda melakukan perubahan.

Cukup dengan mengakui hal ini sebelumnya dan mengembangkan rencana untuk menghadapi perubahan dapat membantu mengingatkan Anda bahwa itu sepadan dengan harga yang akan Anda bayar.


(gus)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading