Boros! Pria Ini Habiskan Rp 33 Juta/tahun untuk Ngopi

Lifestyle - Lynda Hasibuan, CNBC Indonesia
05 January 2019 12:37
Boros! Pria Ini Habiskan Rp 33 Juta/tahun untuk <i>Ngopi</i>
Jakarta, CNBC Indonesia - Beberapa orang mungkin kurang kritis terhadap keuangannya. Salah satunya, kebiasaan seperti menghamburkan uang dengan nongkrong di coffee shop ternyata dapat merusak target finansial Anda.

Ini pula yang dirasakan penulis CNBC Make It, Shawn M.Carter yang mengaku bahwa memiliki kebiasaan untuk menikmati kopi di Starbucks. Tanpa sadar, bila dihitung dia telah menghabiskan Rp 33 juta dalam setahun.

Dia pun mulai melacak seluruh pengeluarannya di tahun 2018 guna melihat berapa banyak uang yang bisa dia tabung jika saya mengurangi kebiasaan kafeinnya. Serta berapa banyak yang bisa dia hasilkan jika menginvestasikan uangnya sebagai gantinya.
Foto: CNBC
Shawn M.Carter yang mengaku bahwa memiliki kebiasaan untuk menikmati kopi di Starbucks

Statistik
Pesanan reguler Carter biasanya adalah latte teh grande chai dengan segelas espresso pirang, harganya $ 6,04 (Rp 87 ribu) sudah termasuk pajak. Dia menghabiskan Rp 87 ribu dari Senin sampai Jumat, atau $ 30,20 Rp (Rp 439 ribu) selama seminggu. Dan $ 30,20 kali 52 minggu dalam setahun adalah $ 1,570.40 (Rp 22 juta).


Namun hitungan belum selesai. Selain minum kopi terkadang dia juga membeli akan croissant mentega hangat, seharga $ 2,75, (Rp 40 ribu) setidaknya tiga kali seminggu. Ditambah lagi, grande chai tea setiap akhir pekan sebelum mengerjakan tugas.

"Croissant membuat saya total biaya $ 429 (Rp 6,2 juta) per tahun. Kopi ekstra satu kali per akhir pekan mencapai $ 314,08 (Rp 4,5 juta)

Total keseluruhan: $ 2,313.48 (Rp 33 juta) dalam 365 hari," kata dia.

Sementara jumlah itu bisa sedikit berbeda ketika Anda mengurangi item gratis yang kadang-kadang Anda dapatkan dengan imbalan aplikasi seluler Starbucks, itu masih lebih dari apa yang disimpan oleh 57 persen orang Amerika pada tahun 2017.

Jika dia berhenti mengonsumsi satu tahun Starbucks dan memilih untuk menginvestasikan uangnya, dengan bunga majemuk, itu bisa tumbuh menjadi $ 4.551 (Rp 66 juta) dalam 10 tahun dengan asumsi pengembalian tahunan 7 persen, menurut perhitungan CNBC. Dalam 20 tahun, itu bisa mencapai $ 8.952 (Rp 130 juta) dan, dalam 30 tahun itu bisa mencapai $ 17.611 (Rp 256 juta)

Kebiasaan
Siapa sangka sejak duduk dibangku kuliah Carter sudah senang mengonsumsi kafein dan menikmatinya di coffee shop.

"Sejak kuliah, saya membutuhkan kafein untuk memulai hari saya. Jadi, ketika saya turun dari subway New York City menuju kantor setiap pagi, saya pergi ke Starbucks favorit saya karena alasan itu," ucap dia.

Bukan hanya rasa atau banyak campuran kopi yang membuat dia begitu royal, melainkan nuansa kedai kopi yang nyaman, hubungan dengan staf dan suasana. Baginya, Starbucks adalah tempat di mana dia berjalan sendirian dan merasa seperti semua orang tahu nama Anda.

Tetapi membeli Starbucks setiap hari bisa sangat mahal, terutama di kota dengan salah satu tarif pajak penjualan tertinggi di Amerika yakni 8,88 persen. Bandingkan dengan tempat seperti Milwaukee, Wisconsin, dengan pajak penjualan hanya 5,6 persen, atau Portland, Oregon, tanpa pajak penjualan sama sekali.

"Apakah aku benar-benar membutuhkan ini?"

Guru bisnis dan investor "Shark Tank" Kevin O'Leary tidak pernah menghabiskan lebih dari $ 2,50 untuk kopi.

"Itu buang-buang uang untuk sesuatu yang harganya 20 sen. Aku tidak pernah membeli frape-latte-blah-blah-blah-guk-guk-guk," katanya kepada CNBC Make It.

Sebaliknya, ia membuat sendiri. Satu cangkir setiap pagi. Harganya 18 sen untuk membuatnya dan saya menginvestasikan sisanya.

Sebelum melakukan pembelian, sebenarnya, dia bertanya, "Apakah saya benar-benar membutuhkan ini?" "Karena jika saya tidak membelinya, uang itu akan diinvestasikan dan menghasilkan uang setiap tahun saat saya tidur.

Manajemen kekayaan David Bach menyebut ini faktor latte. Kita semua membuang terlalu banyak uang yang diperoleh dengan susah payah untuk pengeluaran kecil yang tidak perlu tanpa disadari jumlahnya bertambah. Hal itu dia tulis dalam The Automatic Millionaire.

Jika Anda membuang $ 5 latte, atau kemewahan kecil lainnya, seperti makanan cepat saji atau minuman ringan, Anda akan memiliki cukup banyak uang untuk dikerjakan.

Pada akhirnya, katanya, Anda harus menemukan sesuatu yang bisa Anda menyerah untuk bangkit.

Tapi saya tidak berencana untuk menyerah kepada Starbucks dalam waktu dekat. Dan pakar uang lainnya mengatakan mereka tidak perlu melakukannya.

Carter mengungkapkan lantaran tidak dapat membuat minuman khas yang sama dan berkualitas tinggi di rumah, atau mendapatkannya secara gratis dari pekerjaan, jadi dia menganggap mengonsumsi kopi di Starbucks adalah biaya tetap.

"Ketika saya membayar sewa, tagihan telepon, dan keperluan lainnya, dan membagikan sejumlah uang untuk ditabung, saya cukup anggaran untuk tetap berkafein sampai setidaknya hari gajian berikutnya," kata dia.

Itu langkah pertama yang bertanggung jawab. Jika Anda dapat menutupi pengeluaran wajib Anda dan memiliki sedikit sisa, para ahli mengatakan, Anda bebas untuk membelanjakan penghasilan tambahan Anda pada hal-hal yang membuat Anda bahagia.

Selain itu, Anda tidak dapat memotong jalan menuju pertumbuhan kata miliarder mandiri Ramit Sethi.

Dia menyinggung kebiasaan milenial yang banyak memiliki pengeluaran berlebihan.

Padahal dengan menghilangkan pembelian kecil dan teratur tidak akan membantu Anda menghemat cukup uang untuk menjadi kaya.

Hemat energi Anda dan fokus pada sesuatu yang lebih penting.

"Ada batasan berapa banyak yang bisa kamu potong, tapi tidak ada batasan berapa banyak yang bisa kamu hasilkan. Kamu mendapat gaji. Negosiasikan. Pikirkan tentang berapa banyak kamu bisa tumbuh versus berapa banyak kamu bisa potong dan lindungi, dan itulah bagaimana Anda mulai menyusun kekayaan hidup Anda sendiri.

Itu juga filosofi saya," kata Sethi.

Minumlah dengan Bertanggung Jawab
Apa pun sikap Anda tentang faktor latte, para ahli sepakat bahwa ada gunanya melacak pengeluaran Anda, sehingga Anda tahu kemana uang Anda pergi. Ini bisa sangat mengejutkan: Seorang kolega saya mendapati dia menghabiskan $ 700 untuk Uber dan aplikasi berbagi perjalanan lainnya hanya dalam waktu satu bulan, dan menggunakan pengetahuan itu untuk menyesuaikan pemikiran dan pengeluarannya.

Meninggalkan kebiasaan ngopi dapat membuat Anda sulit kaya. Jadi cobalah mencatat pengeluaran Anda dalam perencana atau dengan aplikasi seluler seperti Mint atau Modal Pribadi.

Anda mungkin terkejut dengan apa yang Anda temukan, dan Anda mungkin memutuskan untuk membuat penyesuaian. Tapi itu juga bisa meyakinkan Anda bahwa Anda tidak perlu merasa terlalu buruk jika Anda, seperti Carter, yang tidak ingin menyerah untuk menyeruput kopi di coffee shop selama Anda bertanggung jawab secara finansial dan memastikan untuk menabung dengan cara lain. (hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading