Kinerja September 2020

Reksa Dana Saham & Campuran Bonyok, Fixed Income Juaranya!

Investment - Monica Wareza, CNBC Indonesia
12 October 2020 17:08
Reksa Dana

Jakarta, CNBC Indonesia - Kinerja industri reksa dana pada September lalu, terutama reksa dana saham kembali tertekan setelah pada bulan sebelumnya sempat membaik.

Belum pulihnya kinerja reksa dana terutama jenis saham disebabkan karena turunnya indeks acuannya, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) akibat diterapkannya kembali pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di DKI Jakarta di tengah masih tingginya angka Covid-19.


NoNama IndeksKinerja YTD 30 Sept 2020
(31 Des 2019 - 30 Sept 2020) (%)
Kinerja MoM 30 Sept 2020
(31 Ags 2020 - 30 Sept 2020) (%)
1Indeks Harga Saham Gabungan-22,69-7,03
2Infovesta 90 Balanced Fund Index-12,38-4,32
3Infovesta 90 Equity Fund Index-24,40-7,03
4Infovesta 90 Fixed Income Fund Index5,230,04
5Infovesta 90 Money Market Fund Index3,600,36
6Infovesta Corporate Bond Index4,170,48
7Infovesta Government Bond Index5,290,38

Berdasarkan data dari Infovesta, sepanjang bulan lalu IHSG terkoreksi 7,03% secara month to month (mtm). Turunnya indeks saham ini turut membawa turun kinerja reksa dana saham.

Berdasarkan indeks acuannya, Infovesta 90 Equity Fund Index yang mencerminkan kinerja reksa dana saham, terkoreksi turun 7,03% sama dengan indeks acuannya.

Kinerja terburuk kedua diberikan oleh reksa dana campuran yang tercermin dari Infovesta 90 Balanced Fund Index. Indeks reksa dana ini mengalami penurunan 4,32% mtm.

Head of Investment Research Infovesta Wawan Hendrayana mengatakan kinerja indeks saham ini mengalami penurunan karena sentimen negatif pemberlakuan kembali PSBB.

"Kalau saham jatuh lagi setelah PSBB diperketat, karena otomatis aktivitas masyarakat turun dan pendapatan emiten potensi turun juga," kata Wawan kepada CNBC Indonesia, Senin (12/9/2020).

Sentimen kurang baiknya datang dari perkiraan peningkatan kasus positif Covid-19 di Indonesia, terutama setelah terjadinya demo setelah DPR RI mengesahkan UU Cipta Lapangan Kerja.

Demo tersebut menimbulkan terjadinya peningkatan kurva Covid yang signifikan. Hal ini menyebabkan pemulihan ekonomi dengan relaksasi PSBB akan memakan waktu lebih lama.

Year to date

Dari sisi kinerja setahun berjalan atau year to date, reksa dana saham masih memberikan kinerja terburuk sepanjang tahun ini. Investor reksa dana ini masih harus menanggung kerugian dengan kinerja reksa dana saham yang minus 24,40% Ytd.

Tak lebih baik, reksa dana campuran juga masih memberikan kinerja -12,38% sejak awal tahun ini.

Namun tak seluruhnya reksa dana berkinerja negatif. Beberapa reksa dana lainnya justru memberikan kinerja positif yakni reksa dana pasar uang dan pendapatan tetap (fixed income).

Reksa dana berbasis surat utang ini mendapatkan angin segar dengan naiknya kinerja surat utang satu bulan terakhir.

Infovesta Corporate Bond Index yang mencerminkan kinerja obligasi korporat yang dipantau Infovesta naik 0,48% mtm. Sedangkan obligasi pemerintah yang tercermin dalam Infovesta Government Bond Index naik 0,38% mtm.

Hal ini membawa positif naiknya Infovesta 90 Fixed Income Fund Index 0,04% mtm yang menggambarkan kinerja reksa dana pendapatan tetap.

Kinerja lebih baik diberikan oleh reksa dana pasar uang yang digambarkan oleh Infovesta 90 Money Market Fund Index di mana indeks ini naik 0,36% mtm.

Sedangkan untuk kinerja secara year to date, reksa dana yang menjadi juaranya adalah reksa dana pendapatan tetap. Indeks reksa dana ini tumbuh positif 5,23%. Diikuti kemudian oleh reksa dana pasar uang yang yang positif 3,60% Ytd.


[Gambas:Video CNBC]

(tas/tas)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading