Bukan KTP, Ini Data yang Jadi Rebutan Banyak Fintech

Tech - Romys Binekasri, CNBC Indonesia
30 July 2022 21:10
Infografis: Aturan Baru KTP: Nama Tak Boleh 1 Kata & Tanpa Gelar Foto: Ilustrasi KTP/ Infografis/CNBC Indonesia/Arie Pratama

Jakarta, CNBC Indonesia - Data menjadi aspek utama yang diperlukan pada hampir semua sektor, termasuk perusahaan jasa teknologi digital atau financial technologi (Fintech). Perlu diketahui, ternyata bukan KTP yang menjadi buruan para perusahaan tersebut.

Perusahaan fintech perlu untuk memiliki data terlengkap dan akurat sebagai jaminan keamanan demi kelancaran pembayaran dari para debitur. Hal itu bukan hanya sebagai kunci keberhasilan bisnis, namun juga tuntutan dari regulator sektor keuangan.

Business Development Director Advance.ai Ronald Molenaar menjelaskan, fintech menggunakan data dalam proses know-your-customer secara digital. Perusahaan didorong menggunakan metode serta data alternatif untuk memastikan identitas calon pengguna.


Pada dasarnya, fintech membutuhkan data dalam kartu identitas yang diterbitkan negara seperti KTP, SIM, atau Paspor. Mereka juga menggunakan metode jarak jauh untuk melakukan verifikasi, dengan meminta pengguna menunjukkannya pada kamera ponsel.

Namun data KTP tidak begitu bisa diandalkan. Khususnya alamat, padahal perusahaan sangat membutuhkannya misalnya untuk penagihan lewat surat atau secara langsung.

Oleh sebab itu, dia menjelaskan fintech diharuskan memiliki data alamat seakurat mungkin. Salah satu alamat paling akurat yang ada dimiliki oleh perusahaan e-commerce seperti Tokopedia dan Shopee.

Data alamat di KTP biasanya tidak bisa jadi acuan untuk domisili pemiliknya. Sementara itu, untuk alamat yang diberikan pada e-commerce biasanya lebih akurat untuk tujuan pengiriman barang.

"Karena itu, sekarang Toko Score, data mereka paling dicari," kata Molenaar beberapa waktu lalu.

Namun sebagai catatan fintech tidak bisa mengakses data yang dimiliki e-commerce. Hanya dapat melakukan verifikasi yang diserahkan pengguna ke mereka dengan data yang dimiliki entitas lain.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Valuasi Rp 1.300 T, Stripe Diam-Diam Hadir di Indonesia


(dce)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading