Duh! Startup Paling Berharga Eropa Hilang Valuasi Rp 443 T

Tech - Novina Putri Bestari, CNBC Indonesia
21 June 2022 12:00
FILE PHOTO: A smartphone displays a Klarna logo on top of banknotes is in this illustration taken January 6, 2020. REUTERS/Dado Ruvic/File Photo Foto: Stratup (REUTERS/Dado Ruvic)

Jakarta, CNBC Indonesia - Klarna Bank AB, startup pembayaran yang disebut paling berharga di Eropa, kehilangan valuasinya hingga lebih dari US$30 miliar atau sekitar Rp 443,5 triliun. Ini juga terjadi tak lama setelah perusahaan memangkas jumlah karyawannya.

Valuasi perusahaan asal Swedia itu dilaporkan di bawah US$15 miliar (Rp 221,7 triliun). Padahal sebelumnya senilai US$46 miliar (Rp 680,1 triliun) dikutip dalam putaran pembiayaan setahun lalu dan US$30 miliar (Rp 443,5 triliun) pada bulan Mei.

Business Times melaporkan Klarna sedang dalam pembicaraan dengan investor. Yakni untuk mendapatkan dana segar sebesar US$500 juta (Rp 7,3 triliun) atau setengah dari ambisi sebelumnya sebesar US$1 miliar (Rp 14,7 triliun).

Dengan kesepakatan itu, maka penyedia layanan buy-now-pay-later akan bernilai sekitar US$15 miliar , dikutip Selasa (21/6/2022).

Sayangnya belum ada kepastian terkait informasi pendanaan tersebut. Sebab kepada Bloomberg, juru bicara Klarna mengatakan tidak akan mengomentari terkait penggalangan dana atau spekulasi valuasi.

Sejak dinobatkan jadi startup paling berharga di Eropa tahun lalu, nasib Klarna berubah drastis di tengah pukulan keras bagi perusahaan teknologi. Yakni yang dipicu melonjaknya inflasi dan kebijakan moneter yang lebih ketat.

Sebelumnya, Klarna juga telah memutuskan melakukan pemutusan hubungan kerja pada karyawannya dengan tujuan memangkas biaya. Jumlah pegawai yang terdampak sekitar 10% dari total tenaga kerja perusahaan.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Startup Fintech ini Dapat Pendanaan, Valuasi Malah Merosot


(npb/roy)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading