Banyak Negara Atur Ketat Kripto, Kabar Baik atau Buruk?

Tech - IRD, CNBC Indonesia
19 April 2022 13:45
Ilustrasi Cryptocurrency (Photo by Art Rachen on Unsplash)

Jakarta, CNBC Indonesia - Dunia kripto telah berubah arah dalam hal regulasi. Pimpinan dari beberapa perusahaan kripto besar mengatakan bahwa regulator mulai mengambil pendekatan yang lebih positif terhadap mata uang digital tersebut.

China menjadi salah satu negara yang benar-benar melarang kehadiran kripto. Sedangkan negara-negara seperti Amerika Serikat dan Inggris telah mengumumkan langkah-langkah untuk membawa pengawasan peraturan ke pasar yang baru lahir ini.

"Gelombang pasti berubah," ujar Changpeng "CZ" Zhao, CEO Binance, kepada CNBC Internasional, dikutip Senin (18/4/2022).


Tahun lalu, regulator Inggris melarang Binance melakukan aktivitas yang diatur di negara itu, sementara di Singapura, Binance membatasi layanannya setelah bank sentral memperingatkan bahwa platform tersebut melanggar peraturan lokal.

Zhao mengatakan diskusi peraturan seputar kripto telah bergeser dari negatif menjadi positif. "Sejujurnya, saya merasa kami berhasil melakukannya," katanya. Ia menambahkan kripto berfungsi sebagai penyelamat bagi sebagian orang di Ukraina di tengah invasi Rusia.

Namun lagi-lagi, dunia kripto masih memiliki celah untuk redup sebelum mencapai penerimaan luas di masyarakat. Dan nasib industri sebagian besar bergantung pada pendekatan yang akan diambil oleh regulator.

Menurut Nicolas Cary, salah satu pendiri dompet kripto Blockchain.com, lanskap peraturan kripto di seluruh dunia akan berkembang dengan cepat.

Pemerintah Inggris pekan lalu mengumumkan akan membawa stablecoin - aset digital yang melacak harga mata uang yang ada seperti dolar AS - ke dalam pembayaran lokal.

Menteri Keuangan Inggris Rishi Sunak juga telah meminta Royal Mint, yang bertanggung jawab untuk memproduksi koin negara itu, untuk membuat token yang tidak dapat dipertukarkan, atau NFT, jawaban dunia kripto untuk barang-barang koleksi yang langka.

"Inggris bisa menjadi kuda hitam dalam seluruh situasi ini," kata Cary kepada CNBC Internasional.

"Pasca-Brexit, mereka semacam memiliki keputusan kebijakan untuk dibuat dan keputusan strategi untuk dibuat," tambahnya.

Pemerintah, katanya, ingin mendorong inovasi di sekitar pasar keuangan dan kemungkinan generasi internet berikutnya, yang dikenal sebagai "Web3,".

Tetapi mereka juga berhati-hati tentang sisi gelap industri ini, termasuk pencucian uang dan transaksi ilegal lainnya, dan dampak penambangan bitcoin yang intensif energi terhadap lingkungan.

Di AS, Presiden Joe Biden baru-baru ini menandatangani perintah eksekutif yang mendesak koordinasi pemerintah di seluruh aset digital.

Kekhawatiran utama bagi regulator Barat, kata orang dalam industri, adalah penggunaan aset digital untuk penghindaran sanksi Rusia.

"Saya pikir mereka mulai menganggapnya serius [tetapi] saya tidak berpikir mereka mendapatkan perasaan hangat dan kabur tentang hal itu," ungkap Arthur Breitman, salah satu pendiri Tezos, protokol blockchain yang menyaingi Ethereum.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Bikin Bangkrut! Segera Hapus 8 Aplikasi Kripto Berbahaya Ini


(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading