Matahari Buatan Inggris Sudah Mulai Menyala, Ini Buktinya

Tech - Intan Rakhmayanti Dewi, CNBC Indonesia
11 February 2022 17:25
In this photo released by China's official Xinhua news agency, a scientist debugs the Experimental Advanced Superconducting Tokamak (EAST) in the Institute of Plasma Physics of Chinese Academy of Sciences in Hefei, east China, on Thursday September 28, 2006. Scientists on Thursday carried out China's first successful test of an experimental fusion reactor, powered by the process that fuels the sun, a research institute spokeswoman said. China, the United States and other governments are pursuing fusion research in hopes that it could become a clean, potentially limitless energy source. Fusion produces little radioactive waste, unlike fission, which powers conventional nuclear reactors. (AP Photo/Xinhua, Cheng Li)

Jakarta, CNBC Indonesia - Para ilmuwan di Inggris mengatakan mereka telah membuat terobosan besar dalam mengembangkan fusi nuklir praktis atau disebut mahatari buatan. Ini menjadi sebuah pencapaian menuju pemanfaatan kekuatan bintang-bintang untuk energi murah dan bersih di Bumi.

Otoritas Energi Atom Inggris mengumumkan, Laboratorium Gabungan European Torus (JET) Inggris tengah menghasilkan 59 megajoule energi berkelanjutan selama percobaan akhir tahun lalu, jumlah ini lebih dari dua kali lipat rekor dunia pada 1997.

Ini menjadi demonstrasi paling jelas di seluruh dunia tentang potensi energi fusi untuk menghasilkan energi rendah karbon yang aman dan berkelanjutan.


"Mereka adalah bukti bahwa penelitian dan inovasi terobosan yang dilakukan di sini di Inggris, dan melalui kolaborasi dengan mitra kami di seluruh Eropa, membuat kekuatan fusi menjadi kenyataan," kata Menteri Sains Inggris George Freeman, dikutip dari Aljazeera, Jumat (11/2/2022)

Fusi nuklir adalah proses yang sama yang digunakan matahari untuk menghasilkan panas dan para ilmuwan percaya bahwa suatu hari nanti dapat membantu mengatasi perubahan iklim dengan menyediakan sumber energi yang berlimpah, aman dan ramah lingkungan bagi umat manusia.

Laboratorium ini menggunakan mesin berbentuk donat yang disebut tokamak untuk penelitiannya. JET adalah mesin tokamak operasional terbesar dan terkuat di dunia.

Di dalam JET, terdapat sejumlah kecil bahan bakar yang terdiri dari deuterium dan tritium dipanaskan hingga suhu 10 kali lebih panas dari pusat matahari untuk membuat plasma.

Ini diadakan di tempat yang menggunakan elektromagnet superkonduktor saat berputar, melebur dan melepaskan energi yang luar biasa sebagai panas.

Proses ini bekerja berdasarkan prinsip bahwa energi dapat dihasilkan dengan memaksa inti atom bersama-sama membentuk elemen baru, bukan memisahkannya - yang merupakan prosedur yang menggerakkan pembangkit listrik tenaga nuklir yang ada di dunia.

Fusion secara inheren aman karena tidak dapat memulai proses run-away dan melepaskan hampir empat juta kali lebih banyak energi per kilogram daripada pembakaran batu bara, minyak atau gas. Itu juga tidak menghasilkan gas rumah kaca dan hampir tidak menghasilkan limbah.

Hasil JET menunjukkan kemampuan untuk menciptakan fusi selama lima detik, tetapi waktu yang lebih lama akan dibutuhkan agar proses menjadi layak sebagai sumber daya konvensional.

"Jika kami dapat mempertahankan fusi selama lima detik, kami dapat melakukannya selama lima menit dan kemudian lima jam saat kami meningkatkan operasi kami di mesin masa depan," kata Tony Donne, manajer program di EUROfusion.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Selain China, Ini Deretan Negara yang Bikin Matahari Buatan


(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading