Terbukti Ampuh! Vaksin Covid Ini Paling Efektif Jadi Booster

Tech - Khoirul Anam, CNBC Indonesia
08 January 2022 17:45
Botol dengan label vaksin Pfizer-BioNTech, AstraZeneca, dan Moderna coronavirus disease (COVID-19). (REUTERS/Dado Ruvic/Ilustrasi)

Jakarta, CNBC Indonesia - Sejumlah negara termasuk Indonesia telah menggelar suntikan dosis ketiga atau booster vaksin Covid-19. Hal ini dilakukan untuk memitigasi varian Omicron yang disebut lebih cepat menyebar dibandingkan varian Delta.

Di Indonesia vaksin yang telah digunakan adalah vaksin Sinovac, AstraZeneca, Pfizer, Moderna, dan Sinopharm. Penyuntikan booster vaksin akan dilakukan pada 12 Januari 2022. Adapun pada saat ini terdapat 244 kota/kabupaten yang memenuhi syarat untuk melaksanakan program suntik booster vaksin ini.

Sejumlah peneliti telah melakukan uji coba terkait booster vaksin yang paling efektif melawan varian Omicron. Berikut beberapa hasil penelitian awal yang dirangkum CNBC Indonesia dari berbagai sumber.


1. Vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna

Studi dari Discovery Health, sebuah perusahaan asuransi Afrika Selatan, menemukan dua dosis Pfizer memiliki keefektifan 70% melawan Omicron. Angka ini menurun dari efikasi awal sekitar 80%. Catatan efektivitas vaksin itu juga untuk melawan penyakit parah serta rawat inap.

Ada juga studi dari Columbia University dan University of Hong Kong yang menemukan antibodi yang dihasilkan Pfizer 20 kali lebih rendah melawan Omicron dibandingkan varian aslinya. Riset di Inggris mengungkapkan 32% dari 581 kasus Omicron menerima dua dosis Pfizer 15 minggu atau lebih dari itu sebelumnya.

Peneliti juga menyimpulkan vaksinasi booster membuat peningkatan atas perlindungan. Antibodi Pfizer melawan Omicron dikatakan meningkat sama seperti menghadapi infeksi varian awal.

Dibandingkan dengan Pfizer, studi tersebut melihat penurunan antibodi lebih sedikit saat melawan Omicron. Penurunan antibodi vaksin Moderna terhadap Omicron sebanyak sembilan kali dibandingkan varian sebelumnya. Booster juga jadi catatan penting untuk antibodi meningkat lebih tinggi, dengan diberikan jenis yang sama.

2. Vaksin AstraZeneca

Laporan Badan Keamanan Kesehatan Inggris, Universitas Oxford dan Imperial College London pada 14 Desember 2021 menunjukkan perlindungan dua dosis AstraZeneca mengalami penurunan saat melawan Omicron. Studi ini melibatkan 188 ribu orang. Hasil studi didasarkan pada jumlah yang kecil untuk Omicron sebanyak 581 dibandingkan 56.439 kasus varian Delta dan belum melakukan peer-review.

Dari 581 kasus Omicron, 20% tidak divaksinasi yang juga merupakan bagian 11% dari keseluruhan hasil tes yang dipantau. Sementara itu 33% diantaranya menerima dua dosis vaksin AstraZeneca sekitar 15 minggu atau lebih sebelumnya. Riset juga mengklaim dua dosis tersebut dan pemberian booster Pfizer bisa meningkatkan perlindungan.

3. Vaksin Sinovac

Vaksin buatan Sinovac Biotech China jadi salah satu yang paling banyak digunakan di dunia, termasuk di Afrika, Amerika Latin, dan Asia Tenggara. Namun efikasinya rendah dibandingkan vaksin lain.

Menurut studi laboratorium Universitas Hong Kong menunjukkan bahwa sampel dari orang yang menerima dua dosis Sinovac gagal menghasilkan antibodi yang bisa dideteksi melawan Omicron, jadi vaksin booster masih diperlukan.

Dalam riset terbaru, tiga dosis Sinovac tidak mampu melawan Omicron. Melansir Reuters, peneliti menilai vaksin berbasis mRNA untuk booster, Pfizer, lebih efektif diberikan membentuk kekebalan pada Omicron. Para peneliti tidak menjelaskan lebih lanjut berapa besar antibodi yang dihasilkan Sinovac atau Pfizer melawan Omicron. Para ahli menyarankan penerima dua dosis Sinovac mencari vaksin lain untuk booster.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Simak! Ini Dia Prioritas Penerima Vaksin Pfizer & Moderna


(wia)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading