Top! Satgas Waspada Investasi Blokir 3.193 Pinjol Ilegal

Tech - Novina Putri Bestari, CNBC Indonesia
25 June 2021 14:32
INFOGRAFIS, Jangan Coba-Coba! 3 Risiko Besar Menanti Jika Tak Bayar Pinjaman Online

Jakarta, CNBC Indonesia - Satgas Waspada Investasi (SWI) terus melakukan pemblokiran pada pinjaman online (pinjol) ilegal di Indonesia. Sejauh ini telah ada 3.193 pinjol ilegal yang dihentikan beroperasi.

"Secara represif menghentikan fintech ilegal, 3193 fintek atau pinjol ilegal, kami blokir melalui situs web aplikasi melalui Kominfo," kata Ketua SWI, Tongam L Tobing dalam program Profit CNBC Indonesia, Jumat (25/6/2021).

Selain itu, SWI juga telah melaporkan mengenai fintech lending ilegal ini pada pihak Bareskrim Polri.


Secara preventif, SWI juga terus melakukan edukasi dan sosialisasi untuk pemberantasan pinjol ilegal. Misalnya memberikan tips untuk tidak mengakses platform itu dan melakukan pengecekan perusahaan mana saja yang terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan (OJK) melalui web resmi atau contact center 157.

Selain itu juga diingatkan hanya meminjam sesuai kebutuhan dan kemampuan bayar. Jangan hanya untuk menutup utang lainnya

"Ini juga sangat berbahaya. Seperti yang kita ketahui masyarakat ada yang meminjam lebih dari 10 bahkan ratusan pinjol ielgal. Bukan perilaku yang baik," jelasnya.

Namun yang perlu diperhatikan juga adalah peran serta masyarakat. Tongam mengatakan pemberantasan pinjol ilegal perlu ada dukungan masyarakat Indonesia.

"Agar tidak pernah mengakses fintech ilegal ini," kata dia.

Tongam mengakui bahwa sektor fintech peer-to-peer lending memang memiliki potensi yang sangat besar. Sejauh ini OJK memiliki 125 perusahaan fintech lending terdaftar dengan jumlah nasabah sebanyak 60 juta rekening. Jumlah dana yang disalurkan pun mencapai Rp190 triliun dengan oustanding mencapai Rp20 triliun.

Namun sayangnya pinjol ilegal yang ditargetkan adalah kebutuhan jangka pendek untuk kebutuhan dasar. Bukan menyasar pengembangan UMKM atau bahkan solusi perekonomian tanah air.

"Fintech ilegal membahayakan masyarakat, tidak memberikan solusi perekonomian membiayai sektor produktif," ungkap Tongam.


[Gambas:Video CNBC]

(cha/cha)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading