BMW, Ferrari, dan 21 Mobil Mewah Bos Investasi Ilegal EDCCash

Tech - roy, CNBC Indonesia
23 April 2021 13:18
Petugas Bareskrim Polri merapihkan narang bukti hasil tindak pidana kasus dugaan penipuan investasi EDCCash saat gelar perkara di Bareskrim Polri , Jakarta, Kamis (22/4/2021). Total ada 6 orang ditetapkan sebagai tersangka, termasuk CEO EDCCash. (CNBC Indonesia/Andrean Kristianto)

Jakarta, CNBC Indonesia - Bareskrim Polri menerapkan enam orang tersangka terkait kasus penipuan investasi aset kripto E-Dinar Coin Cash atau EDCCash. Salah satunya Abdulrahman Yusuf (AY), CEO EDCCash.

Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Ahmad Ramadhan mengatakan Bareskrim Polri sudah melakukan penggeledahan di rumah Abdulrahman Yusuf dan tersangka lainnya H di Sukabumi, Jawa barat. Di sana polisi menyita sejumlah barang bukti.

Barang bukti yang disita terdiri dari 21 kendaraan beroda empat termasuk mobil mewah bermerak Mercedes Benz, Ferrari dan BMW, uang tunai dalam bentuk rupiah dan mata uang asing serta barang mewah lainnya.


Para tersangka ditangkap atas laporan bernomor LP/135/2021/Bareskrim tanggal 22 Maret 2021. Mereka dijerat atas dugaan tindak pidana penipuan, penggelapan dan tindak pidana pencucian uang (TPPU). Saat ini kepolisian juga tengah melakukan penelusuran terhadap korban yang terus bertambah.

"Investasi atau perdagangan kripto ilegal tanpa izin OJK dan Bappebti dengan menggunakan aplikasi EDCCash," katanya, seperti dikutip dari Detikcom, Jumat (23/4/2021).

EDCCash sudah masuk dalam daftar investasi ilegal sejak Oktober 2020. EDCCash atau E-Dinar Coin Cash diklaim merupakan sebuah platform untuk menambang aset digital. EDCCash, dalam penjelasannya, merupakan perusahaan aset uang kripto yang dapat digunakan sebagai alat pembayaran.

Kasus ini mulai mencuat setelah beberapa member mendatangi rumah AY, dan mempertanyakan soal pencairan uang kripto EDCCash. Salah seorang korban bernama Diana menjelaskan para member kesulitan mencairkan koin uang kripto. Selain itu, para member tidak mendapatkan pencairan yang sesuai dengan yang semestinya.

"Koin yang (seharusnya cair) sekian ratus juta, harusnya dari uang segitu, sekarang (cairnya) jadi beberapa receh. Kayak koin saya misalkan dari satu akun itu Rp 800 juta yang harus dijual atau yang saya dapatkan, kok sekarang cuma (cair) Rp 11 juta," ujar salah satu member EDCCash, Diana.

Member lainnya pun mengakui kesulitan mencairkan uang kripto sejak 6 bulan ke belakang. Pihak EDCCash beralasan masalah pencairan karena ada perbaikan sistem.

"(Masalah) sistem, potongan fee, dan lain-lain. Setiap hari itu (ada) perubahan (sistem), jadi 'PHP'," ujar Diana.

Diana sendiri memiliki beberapa member atau yang disebut 'downline'. Semua member-nya menitipkan uang ke Diana untuk dibelikan koin, yang mana saat ini koin tersebut tidak bisa dicairkan menjadi uang.

"(Kerugian) kurang-lebih sih Rp 5 M," jelasnya.

Sebelumnya, Satgas Waspada Investasi (SWI) OJK bahkan menduga investasi ilegal ini menggunakan skema ponzi untuk menarik minat para member. Pasalnya, EDCCash menjanjikan keuntungan dengan cara merekrut member baru ke dalam komunitas dan menambang EDC Cash, tapi harus membeli koin itu terlebih dahulu.


[Gambas:Video CNBC]

(roy/dru)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading