Lagi! Tata Motors Rugi Rp 16,5 T Akibat Pandemi Covid-19

Tech - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
31 July 2020 19:25
Jaguar i-Pace (www.Jaguar.com)

Jakarta, CNBC Indonesia - Pabrik kendaraan komersial terbesar di India, Tata Motors Ltd membukukan kerugian untuk kuartal kedua berturut-turut pada Jumat (31/7/2020). Hal ini akibat aturan lockdown terkait pandemi virus corona (Covid-19) di beberapa negara yang memukul penjualan Jaguar Land Rover (JLR), unit mobil mewah buatan mereka.

Tata Motors melaporkan kerugian bersih konsolidasi sebesar 84,38 miliar rupee atau setara Rp 16,5 triliun (asumsi Rp 196.15/rupee) untuk kuartal pertama yang berakhir 30 Juni, dibandingkan dengan kerugian sebesar 36,98 miliar rupee setahun sebelumnya.

Total pendapatan dari operasi Tata Motors juga merosot 48% menjadi 319,83 miliar rupee, menurut laporan Reuters.


Sementara, para broker atau pialang memperkirakan bahwa sementara margin di Jaguar Land Rover, anak perusahaan mobil mewah Tata Motors di Inggris, akan menurun 80bps quarter-on-quarter (QoQ) menjadi 4%, dengan bisnis mandiri perusahaan akan melihat penurunan pendapatan 80% YoY karena penurunan tajam penjualan.

Sebagaimana dilaporkan surat kabar harian finansial di India, Livemint, ICICI Securities memperkirakan bahwa topline Tata Motors akan turun 49% YoY untuk periode tersebut.

Broker mengharapkan JLR untuk memposting pendapatan sekitar 2,3 miliar poundsterling, turun 49% YoY. Perusahaan mengharapkan JLR untuk melaporkan kerugian operasional sebesar 614 juta poundsterling untuk kuartal Juni.

Sebelumnya pada Juli, JLR, yang menyumbang hampir 80% dari keseluruhan pendapatan Tata Motors, melaporkan penjualan ritel menjadi 74.067 unit, turun 42% YoY.

JLR telah menunjukkan penjualan ritel telah meningkat secara berurutan melalui kuartal setelah pandemi yang menyebabkan penutupan sementara unit manufaktur dan sebagian besar pengecer di Eropa pada April dan Mei.

Ini membuat penjualan ritel di Cina, salah satu pasar terbesarnya, melihat pemulihan yang kuat selama Q1FY21 karena penjualan turun hanya 2,5% YoY. Aturan penguncian di China dicabut lebih awal daripada di wilayah lain secara global.

Sementara itu, dalam bisnis mandiri, di 23.845 unit, total penjualan kendaraan domestik Tata Motors turun 82% YoY selama kuartal Juni. Produsen kendaraan termasuk Tata Motors harus menutup pabrik dan dealer mereka mulai minggu terakhir bulan Maret, setelah penguncian ketat yang diberlakukan pemerintah untuk menahan penyebaran virus corona di seluruh India.

Dalam catatan resmi yang dikeluarkan pada bulan Juli, perusahaan mengatakan unit-unit pabrikannya kembali beroperasi dari akhir Mei, sehingga mereka hanya kehilangan dua bulan produksi dan penjualan.


[Gambas:Video CNBC]

(dob/dob)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading