Ex Tangan Kanan Steve Jobs Sebut Facebook Berbahaya, Kenapa?

Tech - Redaksi, CNBC Indonesia
13 June 2020 14:47
FILE - In this Wednesday, March 21, 2018 file photo, the Facebook logo is seen on a smartphone in Ilsan, South Korea. Facebook has started testing a tool that lets users move their images more easily to other online services, as it faces pressure from regulators to loosen its grip on data. The social network said Monday, Dec. 2, 2019 the new tool will allow people to transfer their photos and videos to other platforms, starting with Google Photos. (AP Photo/Ahn Young-joon)

Jakarta, CNBC Indonesia - Joanna Hoffman, yang pernah menjadi penasihat dekat CEO Apple Steve Jobs, mengkritik kepemimpinan di Facebook karena tidak bertanggung jawab atas efek berbahaya yang dimiliki platform media sosial terbesar di dunia ini terhadap masyarakat.

Hoffman menyampaikan hal tersebut menanggapi pertanyaan pada konferensi CogX 2020 pada hari Selasa, tentang kepemimpinan dalam industri teknologi dan bagaimana orang dapat memisahkan ego dari pekerjaan mereka.

"Ketika saya melihat Facebook, misalnya, saya terus berpikir apakah mereka benar-benar bodoh atau apakah ini dimotivasi oleh sesuatu ... lebih gelap daripada yang muncul?," katanya di panel dengan mantan kolega perusahaan teknologi cabang Apple, General Magic, seperti dilansir dari CNBC International. 


Meski demikin Hoffman mengatakan dia memiliki "rasa hormat yang sangat besar" untuk apa yang telah dicapai Facebook. Dia hanya menyarankan aspek-aspek tertentu dari raksasa media sosial yang menghancurkan tatanan demokrasi, menghancurkan tatanan hubungan manusiawi dan menjajakan obat adiktif yang disebut kemarahan.

"Anda tahu itu seperti tembakau, tidak berbeda dengan opioid," tambahnya. "Kami tahu kemarahan itu membuat ketagihan, kami tahu kami bisa menarik orang ke platform kami dan mendapatkan keterikatan jika kami membuat mereka cukup kecewa. Jadi karena itu apa, kita harus memanfaatkan itu setiap waktu? "

Seorang juru bicara Facebook tidak segera bisa dihubungi ketika dihubungi oleh CNBC.

Facebook baru-baru ini mendapat kecaman karena keputusannya untuk tidak memoderasi atau menurunkan jabatan oleh Presiden Donald Trump, di mana ia mengatakan "ketika penjarahan dimulai, penembakan dimulai," ini dipicu oleh protes kematian George Floyd.

Para pemimpin hak-hak sipil mengatakan mereka "kecewa dan terpana" oleh "penjelasan tidak masuk akal" Mark Zuckerberg untuk menjaga postingan Trump, setelah panggilan Zoom dengan CEO Facebook dan COO Sheryl Sandberg minggu lalu.

Zuckerberg dan istrinya Priscilla Chan sejak itu mengatakan mereka "sangat terguncang dan jijik dengan retorika yang memecah belah dan menghasut Presiden Trump," dalam sebuah surat yang dibagikan di Twitter. Komentar mereka sebagai tanggapan atas kritik dari para ilmuwan yang didanai oleh Chan Zuckerberg Initiative (CZI) mereka atas penanganan Facebook terhadap posisi Trump.

Sangat Bodoh

Hoffman juga mengatakan bahwa "kepemimpinan sangat penting," bahwa "individu membuat perbedaan besar" bagi perusahaan dan bahwa tanpa "pemimpin untuk menyatukan semuanya, maka pada akhirnya tidak ada hasil yang benar-benar produktif."

Namun, dia menambahkan bahwa kita harus menerima bahwa pemimpin adalah manusia dan karena itu akan cacat.

"Pertanyaannya adalah, seberapa cacatnya, seberapa bodohnya dan seberapa liciknya?" dia bertanya.

Dia percaya ada banyak pemimpin yang ada saat ini yang "jenius dalam apa yang telah mereka capai dan apa yang telah mereka lakukan pada usia yang sangat muda" tetapi menambahkan bahwa dia menemukan mereka "sangat tidak tahu apa yang mereka tabur di dunia. . "

Hoffman bergabung dengan Apple pada 1980, sebagai anggota kelima tim yang mengerjakan proyek Macintosh - iterasi pertama komputer Mac - dan fokus pada pemasaran produk. Dia kemudian bergabung dengan Steve Jobs di bisnis perangkat lunaknya sendiri, NeXT, yang akhirnya dibeli oleh Apple.

Selama bekerja dengan Jobs, Hoffman dikenal sebagai satu dari sedikit orang yang bisa menantang pendiri Apple. Penggambaran Kate Winslet tentang Hoffman di film 2015 "Steve Jobs" memperkuat citra dirinya sebagai "wanita tangan kanan" Jobs.

Hoffman kemudian menjadi wakil presiden pemasaran di General Magic, pergi pada 1995. Dia sekarang bekerja untuk badan intelijen buatan Spanyol Sherpa.


[Gambas:Video CNBC]

(hps/hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading