Dulu Banggakan Unicorn, Kini Jokowi Kritik Startup RI

Tech - Chandra Gian Asmara, CNBC Indonesia
28 February 2020 15:24
Jokowi mengkritik startup Indonesia yang menggunakan data center di luar negeri.
Jakarta, CNBC Indonesia - Presiden Joko Widodo (Jokowi) membuka rapat terbatas dengan topik Pengembangan Pusat Data Nasional di Kantor Presiden, kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Jumat (28/2/2020).

Berbicara di depan menteri, Jokowi mengakui bahwa sampai saat ini masih banyak perusahaan-perusahaan digital yang menggunakan data center di luar negeri. Padahal, seharusnya hal tersebut bisa dilakukan di dalam negeri.


"Padahal kalau dalam negeri banyak memberikan manfaat lebih cepat, lebih aman dan membantu untuk trouble shooting dalam pengembangan sistem yang bisa dilakukan dengan lebih cepat," kata Jokowi.


Eks Gubernur DKI Jakarta itu lantas mencontohkan beberapa raksasa teknologi digital yang sudah menyatakan minatnya untuk membangun data center di Indonesia. Mulai dari Microsoft, Alibaba, hingga Google.

"Karena melihat negara kita memiliki daya tarik, memiliki potensi yang besar dan kita memiliki ekosistem startup yg paling aktif di Asia Tenggara dengan market digital yang terbesar," katanya.

Maka dari itu, Jokowi tak ingin melihat Indonesia hanya menjadi pasar di negara sendiri. Kepala negara ingin memastikan bahwa minat dari perusahaan teknologi digital terkemuka itu bisa disambut baik.

"Kita juga harus memastikan investasi dasar data center di Indonesia memberikan nilai tambah baik dalam pelatihan digital talent, pengembangan pusat research, kerja sama dengan pemain nasional maupun dalam sharing pengetahuan dan teknologi," katanya.

[Gambas:Video CNBC]

Artikel Selanjutnya

Jokowi Bicara Sulitnya Bekerja Layaknya Pelaku Startup


(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading