Zuckerberg Orang Paling "Berbahaya" Sejagat, Kenapa?

Tech - Rahajeng Kusumo Hastuti, CNBC Indonesia
11 August 2019 18:32
Zuckerberg Orang Paling
Jakarta, CNBC Indonesia - Facebook menjadi perusahaan yang menarik perhatian sekaligus memiliki kekuatan yang besar di dunia. Begitu juga dengan CEO Facebook Mark Zuckerberg, yang dianggap sebagai "orang paling berbahaya di dunia," oleh profesor Sekolah Bisnis Universitas New York Scott Galloway.

Galloway mengatakan hal tersebut setelah Facebook berencana mengintegrasikan layanan messenger dari berbagai platform yang dimilikinya: WhatsApp, Instagram dan Facebook Messenger. Sekedar informasi Facebook membeli Instagram pada 2012 dan WhatsApp pada 2014.

Meskipun pelanggan masih dapat menggunakan ketiga aplikasi messenger secara terpisah, ketiga layanan tersebut akan menggunakan infrastruktur teknis back-end yang sama ketika rencana Zuckerberg selesai, baik oleh akhir tahun ini atau di awal 2020.

"Mark Zuckerberg sedang mencoba untuk mengenkripsi tulang punggung antara WhatsApp, Instagram dan platform inti, Facebook, sehingga ia memiliki satu jaringan komunikasi di 2,7 miliar orang. Apa yang mungkin salah?" kata Galloway dalam wawancara dengan Bloomberg dan dilansir dari CNBC Internasional, Minggu (11/08/2019).


Lebih dari 2,7 miliar orang menggunakan setidaknya satu dari layanan yang dimiliki Facebook itu setiap bulan, dan lebih dari 2,1 miliar menggunakan Facebook, Instagram, WhatsApp, atau Messenger rata-rata setiap hari, menurut Facebook.

"Gagasan bahwa kita akan memiliki satu orang menentukan algoritma untuk tulang punggung terenkripsi 2,7 miliar orang itu menakutkan- terlepas dari niat orang itu, "kata Galloway.

Galloway mengatakan berbagai suara dan perspektif publik harus ada untuk membantu menjaga proses demokrasi tetap sehat.

Perlindungan utama bagi masyarakat adalah keanekaragaman media dan sudut pandang, pemeriksaan serta keseimbangan.

Masalah lain yang relevan terkait Zuckerberg dan Facebook, adalah bahwa raksasa jejaring sosial tersebut telah menghadapi kritik profil tinggi tentang "aktor jahat" (seperti propagandis Rusia) menggunakan platform untuk menyebarkan informasi yang salah dan menabur perselisihan melalui Facebook dan Instagram .

"(Zuckerberg) belum menunjukkan kemampuan, atau kemauan, untuk memastikan mesin kiamat tidak akan dipersenjatai (berulang kali) oleh aktor jahat," kata Galloway.

Sementara itu, langkah Facebook untuk mengintegrasikan infrastruktur perpesanannya sebenarnya bisa menjadi upaya untuk membangun pertahanan terhadap kemungkinan kasus antitrust yang tertunda.

Pada akhir Juli, Departemen Kehakiman AS mengatakan bahwa pihaknya membuka tinjauan antimonopoli beberapa perusahaan teknologi terbesar di negara itu.

Sementara itu tidak ada perusahaan yang disebutkan secara spesifik, DOJ meluncurkan ulasan berdasarkan "ancaman Washington baru" dari Facebook, Google, Amazon dan Apple, menurut laporan oleh Wall Street Journal. (hps/hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading