Perkembangan Teknologi

Diam-diam, Tencent Siapkan Senjata Baru Lawan Google Stadia

Tech - Bernhart Farras, CNBC Indonesia
03 April 2019 12:07
Diam-diam, Tencent Siapkan Senjata Baru Lawan Google Stadia
Jakarta, CNBC Indonesia - Potensi pasar cloud gaming sangat menarik perhatian, sebelumnya Google telah memperkenalkan Stadia dan Xbox dengan Microsoft Xcloud.

Kali ini raksasa teknologi China, Tencent, telah mulai menguji platform cloud gaming-nya sendiri dan telah dicoba sekelompok pengguna tertentu, ini menandakan tencent serius berlomba dalam tren besar berikutnya di pasar video game senilai US$135 miliar (sekitar Rp 2 triliun).

Cloud gaming memungkinkan pengguna untuk menjalankan gim dengan cara streaming daripada harus mengunduhnya di smartphone atau konsol, atau membeli salinan fisik.


Industri gim biasanya menghasilkan uang dengan menjual konsol dan gim. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, telah beralih ke lebih banyak model layanan, di mana penambahan dan pembelian dalam game telah meningkat. Ini memungkinkan pembuat konsol untuk memperpanjang masa pakai konsol.


Cloud gaming yang kadang-kadang disebut sebagai gaming on demand, benar-benar mengubah cara industri ini bekerja.

Tencent baru saja meluncurkan situs web untuk produk yang disebut "Start" dan memungkinkan orang-orang di Shanghai dan provinsi Guangdong China selatan untuk mengujinya. Deskripsi di situs web, yang ditulis dalam bahasa Mandarin, yang diterjemahkan ke bahasa Indonesia: "Anda dapat bermain di perangkat apa pun." Salah satu manfaat dari cloud gaming adalah tidak memerlukan perangkat keras tertentu seperti konsol gim.

Memang ini belum diluncurkan secara resmi dan Tencent menekankan ini masih pada tahap awal.

"Cloud gaming adalah tren yang sedang berkembang, dan mengingat kemampuan teknis kami dan portofolio gim yang kaya, kami sedang melakukan beberapa riset internal untuk mengevaluasi kemungkinan," kata juru bicara perusahaan kepada CNBC International melalui email.

Tencent menolak untuk memberikan perincian lebih lanjut tentang produk tersebut.

Diam-diam, Tencent Siapkan Senjata Baru Lawan Google StadiaTencent (Foto: REUTERS/Jason Lee)

Tencent Instant Play

Pada Maret 2019, analis industri Daniel Ahmad membuat cuitan di twitter bahwa Tencent akan meluncurkan layanan cloud gaming yang disebut "Tencent Instant Play."

Tencent Instant Play adalah kemitraan antara raksasa game China dan Intel. Beberapa hasi kemudia Ia membuat cuitan untuk mengonfirmasi keberadaan layanan cloud baru yang memungkinkan pengguna bermain game "di mana saja, kapan saja, di hampir semua perangkat."

Pada sebuah acara industri yang disebut dengan Game Developers Conference di San Francisco bulan lalu, Tencent tampaknya memiliki beberapa demonstrasi Instant Play, menurut situs industri Cina Game Look .

Namun, tidak jelas apakah Start adalah versi Instant Play yang dilabeli ulang atau apakah mereka dua produk terpisah. Tencent menolak berkomentar saat dihubungi oleh CNBC International.

Kim Pallister, kepala teknologi Intel untuk game, VR dan e-sports mengatakan "meskipun kami tidak dapat mengomentari karya Tencent di luar angkasa, kami senang bekerja sama dengan mereka," kepada majalah perdagangan Variety pada Februari.

"Di Intel, kami fokus untuk memimpin dan berinovasi dalam solusi komputasi platform server dan klien. Kami sangat antusias tentang perkembangan penawaran cloud gaming yang dibawa perusahaan ke pasar," tambahnya

"Kami percaya peningkatan fleksibilitas dan inovasi dalam ruang ini akan memungkinkan pasar game tumbuh dan menjangkau pemain baru, menawarkan permainan dengan cara baru, dan memungkinkan jenis permainan yang sama sekali baru dari waktu ke waktu," ujarnya.

Diam-diam, Tencent Siapkan Senjata Baru Lawan Google StadiaFoto: Penonton melihat selama pidato utama Google mengumumkan layanan streaming video game baru bernama Stadia yang berupaya memanfaatkan teknologi cloud perusahaan dan jaringan global pusat data, di Konferensi Pengembang Game di San Francisco, California, AS, 19 Maret 2019 (REUTERS / Stephen Lam)

MASUK DALAM PERSAINGAN

Walaupun Tencent tetap bungkam tentang masa depannya, tampaknya game cloud ada di cakrawala untuk perusahaan China ini.

Pengeluaran konsumen global untuk langganan konten cloud gaming mencapai US$234 juta pada 2018 dan diperkirakan akan tumbuh hingga US$1,5 miliar pada tahun 2023, menurut perkiraan dari IHS Markit.

Google baru-baru ini meluncurkan produk yang disebut Stadia yang berjalan di cloud dan memungkinkan orang untuk streaming game. Microsoft berencana untuk menguji layanan streaming sendiri yang disebut Project xCloud tahun ini, sementara Sony sudah menjual layanan berlangganan yang disebut PlayStation Now.

Tencent memiliki sejumlah keunggulan, karena mereka adalah perusahaan game terbesar di China yang memiliki infrastruktur cloud sendiri dan memiliki hak untuk melisensikan beberapa judul game terbesar di negara itu.

"Tencent tidak mampu untuk berdiam sementara semua perusahaan teknologi besar di dunia berinvestasi di cloud gaming," Serkan Toto, CEO konsultan industri game yang berbasis di Tokyo, Kantan Games, mengatakan kepada CNBC International. "Tencent memiliki keuntungan besar karena memiliki akses ke China, pasar game terbesar di dunia."

Ia menambahkan bahwa keuntungan lain untuk Tencent adalah "berbeda dengan Amazon atau Google, karena perusahaan adalah pengembang gim itu sendiri dan akan dapat membuat konten yang tersedia secara eksklusif melalui layanan cloud masa depan mereka melalui studio. Mereka memiliki rekam jejak melepaskan mega hits. "

Namun, Toto mengatakan Tencent mungkin tidak menemukan banyak kesuksesan internasional, di mana perusahaan game lain memiliki kehadiran yang lebih besar.

"Saat ini Saya tidak dapat menggambarkan skenario mana pun di mana Tencent dapat berhasil di tingkat global. Saya pikir di penyedia game cloud Barat, Barat atau Jepang akan mendominasi pada akhirnya," kata Toto.

Simak video peluncuran Google Stadia di bawah ini:
[Gambas:Video CNBC]


(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading