Wow! Apple Watch Bakal Dipakai Buat Lacak Kelainan Cara Makan

Tech - Bernhart Farras, CNBC Indonesia
15 October 2018 21:00
Wow! Apple Watch Bakal Dipakai Buat Lacak Kelainan Cara Makan
Jakarta, CNBC Indonesia - Apple Watch digunakan para ilmuwan di seluruh AS untuk memantau segala macam mulai dari gejala penyakit Parkinson hingga depresi pascamelahirkan. Sekarang, para peneliti ingin melihat seberapa baik perangkat itu dalam melacak gangguan makan.

Fakultas Kedokteran Universitas North Carolina akan segera memulai penelitian yang disebut "BEGIN", yang merupakan singkatan dari Binge
Eating Genetics Initiative, untuk lebih memahami makan berlebihan.

Orang-orang dengan gangguan makan berlebihan sering mengonsumsi makanan dalam jumlah besar tanpa terkendali dalam waktu yang singkat.


Cynthia Bulik, direktur Pusat Penelitian untuk Gangguan Makan di UNC dan salah satu peneliti di belakang BEGIN berharap dapat merekrut 1.000 peserta, berusia 18 tahun atau lebih, yang memiliki pengalaman dengan gangguan makan pesta atau bulimia nervosa.

Setelah terdaftar, mereka dapat mendaftar dengan aplikasi mobile bernama Recovery Record, yang dirancang untuk membantu pengguna mencatat pemikiran dan perasaan mereka dalam format digital, dan membagikan informasi itu dengan dokter mereka sebelum sesi. Dibutuhkan sekitar 10 menit per hari untuk berpartisipasi.

Setiap peserta akan diberikan jam tangan gratis, milik Apple, dan para peneliti akan memantau detak jantung mereka menggunakan sensor
perangkat selama sebulan untuk melihat apakah ada pola tertentu.

Kemungkinan besar episode binging (memakan) dan purging (pembersihan) akan menyebabkan beberapa perubahan biologis yang akan muncul dalam data Apple Watch, menurut Bulik.

"Kami perlu mengumpulkan data dari banyak orang untuk melihat seperti apa bentuknya," kata Bulik. "Kami ingin tahu apakah itu memiliki tanda
biologis dan perilaku."



Brian Baucom dan Jonathan Butner, peneliti dari University of Utah, membantu pemodelan statistik setelah data dikumpulkan. Seorang juru bicara Apple menolak berkomentar terkait hal itu.

Kelompok peneliti berpacu dengan waktu dalam menyelesaikan masalah besar itu. Ada tantangan berupa kekurangan dana. Setidaknya 30 juta orang di AS menderita gangguan makan, menurut National Association of Anorexia Nervosa and Associated Disorders.

Data penelitian kemungkinan bisa menyediakan cara bagi para peneliti untuk memprediksi kejadian binge eating sebelum terjadi. Itu bisa mengarah pada studi lanjutan tentang di mana semacam peringatan mungkin membantu.

"Kami tertarik untuk mencari tahu apa yang terjadi dalam periode waktu menjelang binge eating dan pembersihan," kata Jenna Tregarthen, CEO
Recovery Record. "Kami berharap dapat mengantisipasi dan akhirnya mengubah jalannya episode itu."

Selain membantu dengan penelitian denyut jantung, mereka yang mendaftar akan menerima tes untuk menganalisis genetika dan bakteri tubuh (atau mikrobioma) sehingga para peneliti dapat lebih memahami akar penyebab penyakit.

Perusahaan rintisan yang disebut UBiome mengirim kit pengujian di rumah gratis kepada peserta dan akan melakukan analisis. (miq/miq)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading