Internasional

'Horor' Covid China Kembali Lagi, Lockdown di Mana-Mana

News - luc, CNBC Indonesia
11 November 2022 15:45
A woman gets her routine COVID-19 throat swab at a coronavirus testing site setup along a pedestrian walkway in Beijing, Thursday, Nov. 3, 2022. The ruling Communist Party is enforcing a Foto: (AP/Andy Wong)

Jakarta, CNBC Indonesia - Pemerintah China memperketat penguncian Covid-19 dan sejumlah pembatasan lainnya seiring dengan kasus yang terus meningkat dan mencapai level tertinggi sejak lockdown Shanghai.

China melaporkan pada Jumat (11/11/2022) sebanyak 10.535 kasus baru yang ditularkan secara lokal untuk 10 November, tertinggi sejak 29 April, ketika pusat komersial negara itu, Shanghai, sedang berjuang melawan wabah yang paling serius.

Lonjakan nasional, yang masih kecil menurut standar global dan untuk negara berpenduduk 1,4 miliar orang, telah mendorong kepemimpinan puncak China untuk menegaskan kembali strategi tanpa toleransi terhadap virus (nol-Covid), sebuah kebijakan yang dikatakan Presiden Xi Jinping untuk menyelamatkan nyawa, terutama di kalangan lansia China.

Kota Guangzhou selatan, pusat penyebaran Covid-19 China saat ini, melaporkan 2.824 kasus lokal baru untuk 10 November, hari keempat di mana infeksi melebihi 2.000.

Yang mendorong infeksi adalah kasus-kasus di distrik terpadat Haizhu, yang pada hari Jumat menyatakan lockdown ketat hingga Minggu setelah berhari-hari memperluas pembatasan dan pembatasan.

"Semua warga diharuskan tinggal di rumah," kata pemerintah setempat dalam sebuah pernyataan, dikutip Reuters.

"Hanya satu orang di setiap rumah tangga yang diperbolehkan membeli kebutuhan sehari-hari dengan jadwal yang tidak menentu," imbuhnya.

Semua angkutan umum di distrik berpenduduk 1,8 juta orang itu juga ditangguhkan, dan tes PCR wajib akan diberikan kepada setiap rumah tangga dan setiap individu.

Terkait hal tersebut, China tidak akan melonggarkan langkah-langkah Covid-nya, tetapi akan terus meningkatkannya sesuai dengan situasi pandemi yang berubah dan mutasi virus.

Kota-kota besar lainnya seperti Beijing, Zhengzhou dan Chongqing telah memperketat penguncian minggu ini karena kasus harian mencapai level tertinggi sepanjang masa.

Zhengzhou, ibu kota provinsi Henan tengah, melaporkan 2.988 kasus lokal baru, lebih dari dua kali lipat dari hari sebelumnya, dalam wabah yang meluas yang telah membuat pabrik perakitan iPhone lokal dari pemasok Apple Foxconn ke dalam kekacauan dalam beberapa pekan terakhir.

Di kota metropolitan barat daya Chongqing, kasus lokal tetap dalam tiga digit sepanjang minggu, dengan tertinggi baru 783 infeksi pada 10 November.

Beberapa distrik Chongqing pada hari Jumat melarang makan di restoran dan menangguhkan kelas offline di sekolah. Beberapa stasiun kereta bawah tanah juga ditutup.

Beijing melaporkan 118 kasus lokal baru untuk 10 November, rekor harian tetapi masih rendah dibandingkan dengan kota-kota Cina lainnya.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Keras! Gegara 1 Kasus Covid-19, China Lockdown 1 Kota


(luc/luc)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading