Cukai Rokok Naik 10%, Kemenkes Berharap Idealnya 25%

News - haa, CNBC Indonesia
06 November 2022 20:46
Pedagang menata rokok di warung eceran di kawasan pondok Bambu, Jakarta, Rabu, (26/10). Naiknya tarif cukai rokok dari waktu ke waktu, membuat sejumlah orang memilih alternatif rokok dengan harga murah. Ghofar pemilik warung eceran menjual berbagai macam Merk rokok mengatakan biasanya orang yang beralih rokok itu karena mencari harga yang lebih murah dengan jenis yang sama. (CNBC Indonesia/ Muhammad Sabki) Foto: Penjualan Rokok Murah (CNBC Indonesia/ Muhammad Sabki)

Jakarta, CNBC Indonesia - Pemerintah telah menetapkan kenaikan cukai hasil tembakau (CHT) untuk rokok dengan rata-rata sebesar 10 persen pada tahun 2023 dan 2024.

Adapun, keputusan mempertimbangkan semua aspek, termasuk tenaga kerja pertanian hingga industri rokok.

Pemerintah juga memperhatikan target penurunan prevalensi perokok anak usia 10-18 tahun menjadi 8,7 persen yang tertuang dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) tahun 2020-2024.

Menanggapi keputusan tersebut, Kementerian Kesehatan menyambut baik kenaikan tarif cukai rokok sebagai bagian pengendalian konsumsi rokok.

Namun, Kementerian Kesehatan mengungkapkan tarif ideal yang diharapkan pihaknya adalah 25%.

"Awalnya kita berharap kenaikan cukai pada tahun 2023 sebesar 25%," kata Kepala Biro Komunikasi Kemenkes dr Siti Nadia Tarmizi dikutip dari Detik, Minggu (6/11/2022).

Selain itu, Nadia menuturkan Kementerian Kesehatan juga berharap revisi PP 109 2012 untuk mengikutkan aturan terkait rokok elektrik dan penjualan rokok batangan segera rampung.

Secara lebih rinci, golongan sigaret kretek mesin (SKM) I dan II naik 11,5% - 11,75% , sigaret putih mesin (SPM) naik 11%-12%, dan sigaret kretek pangan (SKP) I, II dan II naik 5%.

Pemerintah juga menaikkan cukai rokok elektrik dan produk hasil pengolahan hasil tembakau lainnya (HPTL). Untuk rokok elektrik, kenaikannya rata-rata 15 persen dan HTPL sebesar 6 persen. Ini berlaku, setiap tahun naik 15 persen, selama 5 tahun ke depan.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Cukai Rokok Naik, Staf Sri Mulyani: Kami Tidak Serampangan!


(haa/haa)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading