Internasional

Ada Bukti Terbaru Posisi Putin Kian Lemah di Ukraina

News - luc, CNBC Indonesia
11 August 2022 06:20
Russia's President Vladimir Putin attends a parade marking Navy Day in Saint Petersburg, Russia July 31, 2022. REUTERS/Maxim Shemetov Foto: REUTERS/MAXIM SHEMETOV

Jakarta, CNBC Indonesia - Upaya Presiden Rusia Vladimir Putin untuk menggalang dukungan bagi negaranya di antara negara-negara lain menjadi bukti terbaru bahwa Rusia berada dalam posisi lemah.

Kurt Volker dari Pusat Analisis Kebijakan Eropa (CEPA) dan mantan perwakilan khusus AS untuk negosiasi Ukraina mengatakan bahwa setiap negara yang secara ekonomi dan politik telah mandiri ingin menjaga jarak dari Rusia dan tidak menyetujui agresi Rusia yang tidak beralasan.

"Negara-negara yang berada dalam posisi lemah yang mungkin membutuhkan mata uang, mereka mungkin membutuhkan perdagangan, mereka mungkin membutuhkan energi impor, akan mencoba melakukan bisnis dengan Rusia, tetapi mereka juga akan berhati-hati karena mereka tidak ingin terikat dalam sanksi global terhadap Rusia," katanya kepada UATV, dikutip Newsweek, Kamis (11/8/2022).


Volker mengatakan bahwa dia yakin Rusia berada dalam posisi lemah dan telah menghadapi isolasi ekonomi dan politik, serta kerugian militer yang besar. Dia menambahkan bahwa karena posisi yang lemah ini, Rusia mencoba mencari dukungan dari mana saja.

Adapun, setelah Putin meluncurkan "operasi militer khusus" di Ukraina pada 24 Februari, negara-negara Barat dengan cepat menjatuhkan sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya di Rusia, termasuk pembatasan atau larangan penuh atas impor minyak Rusia oleh AS dan Uni Eropa. Selain kejatuhan ekonomi, Putin dan Rusia secara keseluruhan telah menghadapi konsekuensi dalam hal hubungan diplomatik dengan negara lain.

Berbagai negara telah mengusir diplomat Rusia, sementara Rusia diskors dari Dewan Hak Asasi Manusia PBB pada bulan April.

"Dunia mengirimkan sinyal jelas lainnya bahwa Rusia harus segera dan tanpa syarat menghentikan perang agresinya terhadap Ukraina dan menghormati prinsip-prinsip yang diabadikan dalam Piagam PBB," kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dalam sebuah pernyataan.

"Komunitas internasional akan terus meminta pertanggungjawaban Rusia, dan Amerika Serikat akan terus berdiri bersama rakyat Ukraina saat mereka berjuang untuk kedaulatan, demokrasi, dan kebebasan mereka," imbuhnya.

Perlu diketahui, Presiden Belarusia Alexander Lukashenko adalah sekutu utama Putin. Pemimpin lama itu mengatakan bulan lalu bahwa tekanan politik dan sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya dari Barat mendorong Rusia dan Belarusia menuju "penyatuan".

Selain itu, Putin dilaporkan setuju dalam beberapa bulan terakhir untuk memberi Belarusia US$ 1,5 miliar untuk partisipasinya dalam program substitusi impor.

Meskipun Belarus belum memasuki Ukraina untuk bergabung dalam perang melawan Ukraina, ia telah membantu Rusia dengan mengizinkannya menempatkan pasukan dan meluncurkan serangan udara dari wilayahnya.

Bahkan sebelum perang Rusia-Ukraina, Belarusia menghadapi sanksi pada akhir tahun 2021 dari AS, Inggris, Kanada, dan Eropa karena dugaan penindasan terhadap penduduknya dan pelanggaran hak asasi migran.

Selain itu, China, yang menghadapi perselisihannya sendiri dengan Taiwan atas kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi baru-baru ini, telah memihak Rusia dalam beberapa masalah dalam beberapa bulan terakhir. Ketika Rusia dikeluarkan dari Dewan Hak Asasi Manusia PBB, China adalah salah satu dari sedikit negara yang memilih menentang langkah tersebut, bergabung dengan Kuba, Korea Utara, Iran, Suriah, Vietnam, dan lainnya.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Putin Umumkan Kemenangan Rusia di Mariupol, Kenapa Buru-buru?


(luc/luc)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading