Ikatan Dokter RI Ikut Kaji Ganja Untuk Kebutuhan Medis

News - Tim Redaksi, CNBC Indonesia
03 July 2022 20:10
Thailand resmi menerapkan undang-undang yang melegalkan penggunaan ganja untuk keperluan medis dan kosmetik mulai hari ini, Kamis (9/6/2922). (Getty Images/Lauren DeCicca) Foto: Thailand resmi menerapkan undang-undang yang melegalkan penggunaan ganja untuk keperluan medis dan kosmetik mulai hari ini, Kamis (9/6/2922). (Getty Images/Lauren DeCicca)

Jakarta, CNBC Indonesia - Ikatan Dokter Indonesia (IDI) tengah mengumpulkan refrensi ilmiah berkenaan dengan penggunaan ganja sebagai tindakan kebutuhan medis atau ganja medis. Setelah mencari refrensi ilmiah IDI akan mendorong sebagai satu bagian dari riset.

"Setelah itu, baru melangkah ke standar pelayanan," kata Ketua Umum Pengurus Besar IDI Adib Khumaidi di sela pembukaan Simposium Asosiasi Dokter Medis Sedunia (World Medical Association) di Westin Hotel, Jakarta Selatan, Minggu (3/7/2022). dikutip CNN Indonesia.

Dalam mengusulkan suatu obat atau metode pengobatan dalam satu pelayanan pengobatan, harus ada bukti ilmiah. Proses kajian meliputi kajian literatur maupun riset diperlukan demi keamanan pasien (patient safety).


Prosesnya tidak mudah sebab ada berbagai pertimbangan meliputi efek samping, dosis, aplikasi pada terapi penyakit tertentu sampai kewenangan pemberian obat.

Kemudian terkait informasi yang beredar belakangan mengenai penyakit tertentu yang memerlukan ganja medis untuk pengobatan, Adib berkata ini perlu kajian mendalam.

"Apa (ganja medis ini sifatnya] kausatif (obat bertujuan menghilangkan penyakit, bukan gejalanya) atau adds-on, penambah dari obat-obatan lain. Nah inilah yang sedang kami kaji," imbuhnya.

Pada dasarnya, ganja medis juga menggunakan tanaman ganja sebagai bahan utama. Namun ganja medis dan tanaman ganja tidak bisa disamakan fungsinya.

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengungkapkan bahwa pihaknya tengah merumuskan regulasi terkait riset tanaman tersebut.

"Sama seperti tumbuh-tumbuhan yang lain. Kalau selama itu dipakai untuk kebutuhan medis, itu kita izinkan. Tapi, bukan untuk dikonsumsi, melainkan dipakai untuk penelitian," kata Menkes Budi saat ditemui di Hotel Westin, Jakarta Selatan, Minggu (3/7/2022) dikutip dari Detik Health.

"Dan sebentar lagi akan keluar (regulasi-red)," lanjutnya.

Sebelum mengatur hingga mengeluarkan regulasi tersebut, Kemenkes juga tengah mengkaji penggunaan tanaman ganja untuk medis itu. Beberapa diantaranya dengan dokter serta farmakologi. "(Koordinasi dengan dokter dan farmakologi) akan dilakukan," pungkasnya.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Wow! Thailand Legalkan Ganja, Boleh Tanam di Rumah


(pgr/pgr)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading