Internasional

Perusahaan Listrik AS Tiba-tiba 'Teriak', Ada Krisis Energi?

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
29 June 2022 15:05
The United State flag is silhouetted against the setting sun Sunday, May 28, 2017, in Leavenworth, Kan. (AP Photo/Charlie Riedel)

Jakarta, CNBC Indonesia - Perusahaan listrik di Amerika Serikat (AS) menghadapi krisis pasokan menjelang musim panas dan puncak musim cuaca ekstrem, seperti badai, kebakaran hutan dan kekeringan.

Penggunaan daya konsumen diperkirakan akan mencapai titik tertinggi sepanjang masa musim panas ini dan tentu dapat membebani jaringan listrik.

Tidak hanya itu, utilitas memperingatkan kendala pasokan untuk peralatan, yang dapat menghambat upaya untuk memulihkan listrik selama pemadaman.


Mereka juga mengalami waktu yang lebih sulit untuk membangun kembali cadangan gas alam untuk musim dingin mendatang. Ini akibat pembangkit listrik membakar gas dalam jumlah besar, sementara lusinan pembangkit listrik tenaga batu bara telah ditutup dalam beberapa tahun terakhir dan kekeringan ekstrem memotong pasokan tenaga air di banyak negara bagian Barat.

"Seringnya musim dingin, gelombang panas, kekeringan, dan badai besar terus menantang kemampuan infrastruktur listrik negara kita untuk memberikan energi terjangkau yang andal kepada konsumen," kata Richard Glick, ketua Komisi Pengaturan Energi Federal AS (FERC), pada Mei, melansir Reuters, Rabu (29/6/2022).

Badan federal yang bertanggung jawab untuk keandalan daya seperti FERC telah memperingatkan jaringan di bagian barat negara itu dapat menghadapi masalah karena konsumen berbondong-bondong menyalakan AC untuk menghindari hawa panas.

Beberapa utilitas telah mengalami masalah karena panas. Operator jaringan Texas, Electric Reliability Council of Texas (ERCOT), terpaksa mendesak pelanggan untuk menghemat energi setelah beberapa pembangkit tutup secara tak terduga selama gelombang panas awal pada pertengahan Mei.

Pada pertengahan Juni, American Electric Power Co yang berbasis di Ohio memberlakukan pemadaman bergilir selama gelombang panas setelah badai merusak saluran transmisi dan memutus aliran listrik ke lebih dari 200.000 rumah dan bisnis.

Midwest AS menghadapi risiko paling parah karena permintaan meningkat sementara pasokan listrik nuklir dan batu bara menurun.

Operator Sistem Independen Midcontinent (MISO), yang mengoperasikan jaringan dari Minnesota ke Louisiana, memperingatkan bagian dari area cakupannya berisiko lebih tinggi mendapatkan pemadaman sementara untuk menjaga integritas jaringan.

Masalah rantai pasokan telah menunda pembangunan proyek energi terbarukan di seluruh negeri. Penundaan terbarukan tersebut ditambah dengan ketatnya daya di Midwest mendorong WEC Energy Group Inc dari Wisconsin dan NiSource Inc dari Indiana untuk menunda penutupan pabrik batu bara yang direncanakan dalam beberapa bulan terakhir.

Musim panas baru saja dimulai, tetapi cuaca AS sejauh ini tahun ini sekitar 21% lebih hangat dari biasanya selama 30 tahun, menurut penyedia data Refinitiv.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Eropa Darurat Energi, Jerman "Makan" Batu Bara Lagi!


(tfa)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading