Daftar Terbaru Harga Pertalite & Pertamax di Seluruh SPBU RI

News - Tim Redaksi, CNBC Indonesia
15 June 2022 10:15
Suasana pengisian BBM di SPBU Bojongsari, Jawa Barat, Jumat (14/2022). (CNBC Indonesia/ Muhammad Sabki)

Jakarta, CNBC Indonesia - Harga minyak mentah dunia masih menjulang tinggi. Sampai pada Rabu pagi (15/6/2022) pukul 09.15, harga minyak mentah dunia jenis Brent tembus di level US$ 121,71. Hal ini tentunya berdampak pada harga Bahan Bakar Minyak (BBM) RI terutama BBM Non-subsidi yakn Pertamax Cs.

Namun meskipun berdampak, pemerintah sampai pada hari ini masih menahan harga BBM jenis RON 90 atau Pertalite di level Rp 7.650 per liter, meskipun sebelumnya atau pada April pemerintah sudah meningkatkan harga BBM Pertamax menjadi Rp 12.500/liter. Namun kenaikan harga itu juga masih di bawah level keekonomian.

Agar harga tetap bisa ditahan, pemerintah juga memastikan akan memberikan tambahan subsidi energi sebesar Rp 74,9 triliun dengan rincian Rp 71,8 triliun untuk subsidi BBM dan LPG dan Rp 3,1 tirliun untuk subsidi listrik.


Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) sebelumnya membandingkan, negara-negara lain sudah mengalami kenaikan harga BBM yang tinggi. Misalnya saja Singapura yang saat ini harga BBM-nya mencapai Rp 32.000 per liter. Jerman Rp 31.000, Thailand Rp 27.000 per liter.

"Kita ini masih Rp 7.650. Sekali lagi Rp 7.650. Pertamax Rp 12.500. Yang lain sudah jauh sekali kenapa kita masih seperti ini? Karena kita tahan terus tapi subsidi membesar. Sampai kapan kita menahan?" ungkap Jokowi.

Corporate Secretary PT Pertamina Patra Niaga, Subholding Commercial & Trading Pertamina, Irto Ginting, dalam keterangan resmi mengatakan untuk daerah dengan besaran Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor (PBBKB) 5% dan harga sebelumnya Rp 9.000 per liter, maka harga bensin Pertamax dinaikkan menjadi Rp 12.500 per liter, berlaku mulai 1 April 2022 pukul 00:00 waktu setempat.

Setelah Pertamax, Pemerintah dalam beberapa waktu belakangan sempat melontarkan wacana adanya perubahan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) jenis RON 90 atau Pertalite. Wacana itu imbas dari harga minyak mentah dunia yang sudah hampir tiga bulan ini betah di level US$ 100 per barel.

Tingginya harga minyak mentah dunia itu tentunya berdampak pada Indonesia. Maklum saja, saat ini Indonesia adalah negara net importir yang kira-kira masih melakukan kegiatan impor minyak mentahnya sebanyak sekitar 500 ribu barel.

Pertamax Turbo Sempat Naik
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2 3 4

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading