Internasional

IMF: Ekonomi Global Hadapi Ujian Terbesar sejak PD II

News - Intan Rakhmayanti Dewi, CNBC Indonesia
23 May 2022 21:15
Managing Director Kristalina Georgieva, September 25, 2019, Washington. [Photo: AFP/Eric Baradat]

Jakarta, CNBC Indonesia - Dana Moneter Internasional (IMF) telah memperingatkan soal fragmentasi geoekonomi. Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva mengatakan ekonomi global menghadapi ujian terbesar sejak Perang Dunia Kedua.

Apalagi, ada serangan Rusia ke Ukraina yang makin menambah beban ekonomi yang sebelumnya dihantam pandemi Covid-19. Hal itu pun menyeret turun pertumbuhan dan mendorong inflasi ke level tertinggi selama beberapa dekade.

Harga makanan dan energi yang melonjak menekan rumah tangga di seluruh dunia, sementara bank sentral memperketat kebijakan moneter untuk mengendalikan inflasi, memberikan tekanan lebih lanjut pada negara, perusahaan, dan keluarga yang berhutang.


Ketika dikombinasikan dengan lonjakan volatilitas di pasar keuangan dan ancaman terus-menerus dari perubahan iklim, IMF mengatakan dunia menghadapi potensi pertemuan bencana.

"Namun, kemampuan kami untuk merespons terhambat oleh konsekuensi lain dari perang di Ukraina, risiko fragmentasi geoekonomi yang meningkat tajam," kata Georgieva, dikutip dari CNBC Internasional, Senin (23/5/2022).

Lebih lanjut ia mengatakan, ketegangan atas perdagangan, standar teknologi, dan keamanan telah meningkat selama bertahun-tahun, merusak pertumbuhan, dan kepercayaan pada sistem ekonomi global saat ini.

Menurut penelitian IMF, ketidakpastian seputar kebijakan perdagangan memangkas PDB global hampir 1% pada 2019. Lembaga itu juga menunjukkan bahwa sekitar 30 negara telah membatasi perdagangan makanan, energi, dan komoditas utama lainnya.

Georgieva memperingatkan bahwa disintegrasi lebih lanjut akan memiliki biaya global yang sangat besar, merugikan orang-orang di seluruh spektrum sosial-ekonomi, dan mengatakan fragmentasi teknologi saja dapat menyebabkan kerugian sebesar 5% dari PDB di banyak negara.

Carmine Di Sibio, ketua global dan CEO raksasa konsultan EY, mengatakan kepada CNBC Internasional bahwa ekonomi telah menjadi pusat perhatian dalam diskusi di antara para pemimpin bisnis besar di Davos.

"Ekonomi adalah pembicaraan utama - inflasi adalah masalah besar dan Anda melihat beberapa indikator utama mulai melambat," katanya.

Meskipun volume kesepakatan perusahaan telah melambat, Di Sibio mengatakan EY masih melihat tanda-tanda aktivitas yang cukup kuat dan para pemimpin bisnis masih mencari opsi untuk mengubah bisnis mereka, dengan harga di sektor ini turun akhir-akhir ini di tengah permintaan yang tegas.

Solusi

Untuk mengatasi fragmentasi yang berkembang, IMF menyerukan kepada pemerintah menurunkan hambatan perdagangan, untuk mengurangi kekurangan dan harga makanan serta komoditas lainnya, sambil mendiversifikasi ekspor untuk meningkatkan ketahanan ekonomi.

"Tidak hanya negara tetapi juga perusahaan perlu mendiversifikasi impor-untuk mengamankan rantai pasokan dan mempertahankan manfaat luar biasa bagi bisnis integrasi global," kata Georgieva.

"Meskipun pertimbangan geostrategis akan mendorong beberapa keputusan sumber, ini tidak perlu mengarah pada disintegrasi. Para pemimpin bisnis memiliki peran penting dalam hal ini."

IMF juga mendesak upaya kolaboratif untuk menangani utang. Karena sekitar 60% negara berpenghasilan rendah saat ini memiliki kerentanan utang yang signifikan dan akan membutuhkan restrukturisasi.

Selain itu, IMF menyerukan modernisasi pembayaran lintas batas, dengan sistem pembayaran yang tidak efisien menjadi penghalang bagi pertumbuhan ekonomi yang inklusif.

Lembaga tersebut memperkirakan bahwa biaya rata-rata 6,3% dari pembayaran pengiriman uang internasional berarti sekitar $45 miliar per tahun dialihkan ke perantara dan jauh dari rumah tangga berpenghasilan rendah.

Terakhir, IMF menyerukan penutupan segera kesenjangan antara ambisi dan kebijakan tentang perubahan iklim, dengan alasan pendekatan komprehensif untuk transisi hijau yang menggabungkan penetapan harga karbon dan investasi energi terbarukan dengan kompensasi bagi mereka yang terkena dampak buruk perubahan iklim.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

AS & China 'Biang Kerok', Pertumbuhan Global Dipangkas


(luc/luc)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading