Baterai Dibuat di RI, Harga Mobil Listrik Bisa Lebih Murah?

News - Verda Nano Setiawan, CNBC Indonesia
21 May 2022 16:30
Ilustrasi baterai pada mobil listrik yang dikemas dalam komponen yang aman. electrec.co

Jakarta, CNBC Indonesia - PT Industri Baterai Indonesia atau Indonesia Battery Corporation (IBC) bersama LG Energy Solution (LGES) akan memulai pembangunan pabrik baterai listrik di Indonesia. Adapun dengan adanya pembangunan pabrik baterai di dalam negeri, diharapkan harga mobil listrik di Indonesia akan lebih terjangkau.

Pasalnya, masyarakat masih berpikir seribu kali untuk membeli mobil listrik karena harganya yang cukup mahal. Rata-rata tingkat kemampuan masyarakat membeli mobil hanya Rp 300 juta, sementara harga mobil listrik yang tersedia di pasaran saat ini masih berkisar Rp 500 - 1 miliar.

Sekretaris Jenderal Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) Kukuh Kumara, mengatakan pangsa pasar kendaraan bermotor non konvensional atau Internal Combustion Engine (ICE) di Indonesia masih relatif kecil, karena harga yang masih tinggi.


"(Sekitar) 70% pembeli beli kendaraan dengan harga Rp 300 juta, dari data kita pembeli mobil listrik ini di bawah 1% konsumennya," kata Kukuh, dalam diskusi Indef secara virtual, Rabu (20/4/2022).

Dari paparannya, pangsa pasar mobil listrik pada 2021 hanya 0,1% untuk Battery Electric Vehicle (BEV), 0% untuk Plug-in Hybrid Electric Vehicle (PHEV), dan 0,3% untuk Hybrid.

"Jadi memang BEV ini belakangan muncul, namun jumlahnya BEV tahun lalu baru 687 unit, sementara Plug-in Hybrid ini juga masih di bawah dua digit hanya 46 unit," tambahnya.

Menurut dia, mobil listrik hybrid sudah mulai tumbuh dengan penjualan pada 2021 mencapai 2.472 unit, atau naik dua kali lipat dari tahun 2020 sebanyak 1.191 unit. Penjualan ini masih kalah jauh dengan penjualan mobil konvensional.

Mengenai harga, Ekonom Indef Tauhid Ahmad memberikan rekomendasi untuk mempercepat industri baterai mobil listrik untuk menghasilkan baterai yang ekonomis, juga pengaplikasian TKDN pada beragam produk BEV dengan bermitra bersama produsen lokal.

"(Ini) untuk menekan harga BEV supaya kompetitif di pasaran," kata Tauhid.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Sri Mulyani Bawa Kado Mewah Mobil Listrik, Bos Hyundai Happy!


(dce/dce)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading