India Terancam Gelap Gulita, RI Bisa Jadi Penyelamat?

News - Pratama Guitarra, CNBC Indonesia
11 May 2022 10:20
India Dibayangi Krisis Pasokan Batu Bara & Listrik

Jakarta, CNBC Indonesia - India saat ini sedang dilanda krisis listrik. Hal itu imbas dari gelombang hawa panas hingga 45 derajat Celsius di beberapa wilayah, yang mengakibatkan penggunaan listrik untuk pendingin ruangan melonjak tajam. Namun di sisi lain, pasokan batu bara India terus berkurang.

Dalam mengatasi masalah kelistrikan, terutama dari sisi pasokan batu bara ini, Pemerintah India sudah mendesak dunia usaha untuk segera mengimpor batu bara sebanyak 19 juta ton hingga akhir Juni mendatang.

Adapun salah satu sumber impor batu bara India berasal dari Indonesia. Bila India akan menambah impornya, maka ini akan menjadi berkah bagi Indonesia.


Direktur Eksekutif Asosiasi Pertambangan Batu Bara Indonesia (APBI), Hendra Sinadia membenarkan bahwa saat ini ada kelebihan permintaan batu bara dari India. hanya saja untuk besaran detilnya Hendra belum mengetahui.

"Tapi seperti biasa, buyer dari India selalu mencoba mencari harga yang lebih kompetitif," terang Hendra kepada CNBC Indonesia, Selasa (10/5/2022).

Menurut catatan Hendra, sejauh ini India menjadi negara tujuan ekspor RI yang kedua terbesar setelah China. Mengacu data yang dibeberkan, pada tahun 2021 ekspor batu bara ke India mencapai 65 juta ton.

Tak hanya Hendra yang mengatakan bahwa ada permintaan batu bara RI ke India, Direktur PT Bumi Resources Tbk (BUMI), Dileep Srivastava menyatakan bahwa permintaan dari India meningkat, hanya saja harga batu bara yang tinggi saat ini telah menghalangi India untuk melakukan impor batu bara yang lebih banyak.

"Tetapi sekarang harus dilanjutkan dan permintaan diperkirakan akan meningkat," terang Dileep kepada CNBC Indonesia, Selasa (10/5/2022).

Sayangnya kata Dileep, karena sedang musim fenomena La Nina dan hujan lebat sejak kuartal IV-2021 di Indonesia, produksi batu bar mengalami penurunan, Sehingga, produsen batu bara asal Indonesia menetapkan untuk memprioritaskan pemenuhan batu bara untuk kebutuhan dalam negeri khususnya PT PLN (Persero).

"Semoga hujan dapat mereda mulai akhir 22 Mei, sampai saat itu pasokan sangat terbatas dan sulit untuk memenuhi permintaan baru yang timbul dari perang Ukraina. Namun, kami melihat tekanan naik pada harga batu bara yang kemungkinan akan tetap tinggi tahun ini dan mungkin seterusnya," tandas Dileep.

Menurut kacamata Dileep, permintaan listrik di seluruh India telah meningkat selama kondisi gelombang panas saat ini. Sayangnya, stok batubara di pembangkit listrik, khususnya di daerah pesisir dilaporkan telah mencapai tingkat yang mengkhawatirkan.

Adapun juga, kendala transportasi kereta api semakin memperburuk situasi yang memaksa pihak berwenang untuk memotong kereta penumpang dan memindahkan lebih banyak penggaruk batu bara.

Pemerintah India dilaporkan telah memperhatikan situasi ini dan telah mengamanatkan bahwa 10% konsumsi batubara oleh pembangkit listrik pesisir harus diimpor untuk 3 tahun ke depan. Ada juga laporan bahwa sektor industri menderita karena prioritasnya adalah menghasilkan tenaga


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Terancam Gelap, Korsel Ngamuk ke RI


(pgr/pgr)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading