Internasional

Tragis, Kematian akibat Diabetes di AS Capai 100.000

News - Teti Purwanti, CNBC Indonesia
01 February 2022 12:10
Diabetes (Ist Pixabay)

Jakarta, CNBC Indonesia - Lebih dari 100.000 orang Amerika Serikat (AS) meninggal karena diabetes pada tahun 2021, menandai tahun kedua berturut-turut untuk tonggak sejarah yang suram itu dan mendorong seruan untuk mobilisasi federal yang serupa dengan perang melawan HIV/AIDS. Pandemi telah terbukti sangat mematikan bagi penderita diabetes. Orang dengan diabetes yang tidak terkontrol memiliki setidaknya dua kali lipat risiko kematian akibat COVID-19, demikian hasil laporan seperti dilansir Reuters.

Dan diabetes dan komplikasinya lebih sering terjadi pada orang Amerika berpenghasilan rendah dan orang kulit berwarna, perbedaan lama yang terungkap lebih lanjut selama pandemi.

Angka-angka baru muncul ketika panel ahli mendesak kongres untuk merombak perawatan dan pencegahan diabetes, termasuk rekomendasi untuk bergerak melampaui ketergantungan pada intervensi medis saja. Sebuah laporan yang dirilis awal bulan ini menyerukan perubahan kebijakan yang jauh lebih luas untuk membendung epidemi diabetes, seperti mempromosikan konsumsi makanan yang lebih sehat, memastikan cuti ibu yang dibayar dari tempat kerja, memungut pajak untuk minuman manis dan memperluas akses ke perumahan yang terjangkau, di antara bidang-bidang lainnya.


Pada tahun 2019, diabetes adalah penyebab kematian ketujuh di Amerika dan merenggut lebih dari 87.000 nyawa, mencerminkan kegagalan jangka panjang untuk mengatasi penyakit dan membuat lebih banyak orang rentan ketika pandemi COVID-19 melanda, menciptakan rintangan baru untuk mengakses perawatan.

Sejak itu, angka kematian akibat diabetes di negara itu meningkat tajam, melebihi 100.000 kematian di masing-masing dua tahun terakhir dan mewakili rekor tertinggi baru. Dari data kematian sementara yang dikumpulkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (Centers for Disease Control and Prevention/ CDC), kematian terkait diabetes melonjak 17% pada tahun 2020 dan 15% pada tahun 2021, dibandingkan dengan tingkat prapandemi pada tahun 2019. Itu tidak termasuk kematian yang secara langsung dikaitkan dengan Covid-19.

"Jumlah besar kematian akibat diabetes selama dua tahun berturut-turut tentu saja menimbulkan kekhawatiran," kata Dr. Paul Hsu, ahli epidemiologi di Fielding School of Public Health UCLA, dikutip dari Reuters, Selasa (1/2/2022).

Ilustrasi Cek Gula (Photo by Klaus Nielsen from Pexels)Foto: Ilustrasi (Photo by Klaus Nielsen from Pexels)
Ilustrasi Cek Gula (Photo by Klaus Nielsen from Pexels)

Padahal, Paul mengatakan kalau diabetes tipe 2 sendiri relatif dapat dicegah, jadi lebih tragis lagi begitu banyak kematian terjadi.

Dalam sebuah laporan baru, Komisi Perawatan Klinis Nasional yang dibuat oleh Kongres mengatakan bahwa Amerika Serikat harus mengadopsi pendekatan yang lebih komprehensif untuk mencegah lebih banyak orang mengembangkan diabetes tipe 2, bentuk yang paling umum, dan untuk membantu orang yang sudah terdiagnosis menghindari diabetes dan komplikasi yang mengancamnya.

Sekitar 37 juta orang Amerika, atau 11% dari populasi, menderita diabetes, dan satu dari tiga orang Amerika bisa berkembang jadi penyakit kronis dalam  jika tren saat ini bertahan.

"Diabetes di AS tidak bisa hanya dilihat sebagai masalah medis atau perawatan kesehatan, tetapi juga harus ditangani sebagai masalah sosial yang melintasi banyak sektor, termasuk makanan, perumahan, perdagangan, transportasi dan lingkungan," tulis komisi itu dalam laporannya.

Panel federal merekomendasikan Kongres untuk membuat Kantor Kebijakan Diabetes Nasional yang akan mengoordinasikan upaya di seluruh pemerintah dan mengawasi perubahan di luar kebijakan kesehatan. Ini akan terpisah dari HHS dan mungkin mirip dengan Kantor Kebijakan AIDS Nasional Gedung Putih.

"Kami tidak akan menyembuhkan masalah diabetes di Amerika Serikat dengan intervensi medis," kata Herman kepada Reuters. "Idenya adalah untuk menyatukan sesuatu di seluruh agen federal, sehingga mereka secara sistematis berbicara satu sama lain."

Senator AS Patty Murray, seorang Demokrat dari Washington yang mengetuai komite kesehatan Senat, membantu membentuk komisi itu pada 2017 dan mengatakan dia sedang mempelajari rekomendasi itu dengan cermat.

"Orang dengan diabetes dan penyakit kronis lainnya sudah menghadapi tantangan jauh sebelum pandemi melanda, dan Covid hanya memperburuk masalah ini," kata Murray.

Menurutnya, sangat penting untuk meneliti dan menemukan solusi untuk mendukung pasien diabetes dengan lebih baik dan mendapatkan perawatan yang mereka butuhkan. Diabetes merupakan kegagalan kesehatan masyarakat utama di Amerika Serikat. Jumlah orang Amerika dengan penyakit ini telah meledak dalam beberapa dekade terakhir, dan prognosis mereka telah memburuk, meskipun pengeluaran untuk perawatan baru telah melonjak.

Pandemi telah terbukti sangat mematikan bagi penderita diabetes. Orang dengan diabetes yang tidak terkontrol memiliki setidaknya dua kali lipat risiko kematian akibat COVID-19, menurut laporan itu. Dan diabetes dan komplikasinya lebih sering terjadi pada orang Amerika berpenghasilan rendah dan orang kulit berwarna, perbedaan lama yang terungkap lebih lanjut selama pandemi.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Mengenal Virus Baru Yezo di Jepang, Menular dari Kutu


(dce/dce)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading