Kiamat Babi Thailand! Peternak Ngamuk & Politik Memanas

News - Teti Purwanti, CNBC Indonesia
30 January 2022 10:30
Seorang penjual daging babi (tengah)  melayani pelanggannya di tokonya di Bangkok, Thailand Sabtu (19/2/2011). (AP Photo/Apicart Weerawong)

Jakarta, CNBC Indonesia - Persoalan 'kiamat' babi di Thailand membuat para peternak marah. Situasi politik pun kian memanas karena parlemen merasa pemerintah menyembunyikan hal tersebut.

Bulan ini, para pejabat mengidentifikasi kasus pertama demam babi Afrika di provinsi Nakhon Pathom di Jintana, setelah bertahun-tahun mengatakan itu bukan di Thailand, memicu badai politik ketika harga daging babi mencapai titik tertinggi sepanjang masa dan ada kemungkinan penyakit ini bertahan selama berbulan-bulan.

"Tidak mungkin mereka tidak tahu. Babi mati di seluruh negeri... Mengapa ditutup-tutupi?" Jintana, 75, bertanya tentang kematian di tahun-tahun sebelumnya. "Apa yang bisa mereka lakukan sekarang? Tidak ada yang tersisa."

Di parlemen, seorang anggota parlemen oposisi menuduh pemerintah menutup-nutupi selama bertahun-tahun, meskipun seorang wakil menteri pertanian membantahnya, mengatakan pihak berwenang telah berhasil mencegah penyakit itu pada tahun-tahun sebelumnya.

Tetapi petani kecil, yang kerugiannya telah mencapai 54% dari mereka keluar dari bisnis pada tahun lalu, skeptis, terutama karena penyakit virus, yang tidak ada vaksinnya, telah membunuh ratusan juta babi di Eropa dan Asia sejak 2018 .

"Saya harus membiarkan yang sakit mati dan menjual yang sehat. Bukan cuma itu, Bisnisku sudah selesai" kata Jintana.

Peringatan sebelumnya akan menyelamatkan mata pencaharian mereka, kata para petani kecil, dan mungkin mencegah kekurangan daging babi yang mendorong harga eceran di Bangkok menjadi 215 baht (US$6,47) per kilogram pada 11 Januari, rata-rata harian tertinggi dalam database sejak 2001.

Tingginya harga menyebabkan larangan ekspor hewan hidup sampai April, dan harga konsumen bisa tetap tinggi karena produksi bisa memakan waktu berbulan-bulan untuk pulih, menempatkan tekanan lebih lanjut pada masyarakat pedesaan yang sudah terhuyung-huyung dari kerugian babi.

Bunyagith Pinprasong, Direktur Biro Pengendalian Penyakit dan Layanan Hewan mengatakan sejak konfirmasi, Thailand telah menemukan demam babi Afrika di 22 wilayah dari 13 provinsi dan memusnahkan lebih dari 400 babi, semuanya di peternakan kecil.

"Antara 2019 dan 2021, otoritas peternakan memusnahkan hampir 300.000 babi yang dianggap berisiko tinggi terkena demam babi Afrika, meskipun tidak pernah terdeteksi dalam sampel babi yang mati," kata Bunyagith kepada Reuters, dikutip Minggu (30/1/2022).

Sebagian besar kematian babi sebelumnya karena sindrom reproduksi dan pernapasan babi (PRRS), katanya.

"Kami menerapkan langkah-langkah yang ketat dan efektif untuk mencegah ASF, sehingga tidak ditemukan sebelumnya. Kami akan mengendalikan dan mengekang penyebarannya sampai vaksin dikembangkan," pungkasnya.



[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Omicron Minggir! 'Kiamat' Babi Serang Thailand


(mij/mij)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading