Pak Jokowi, Ekonomi RI Dipuji IMF Lho...

News - Feri Sandria, CNBC Indonesia
26 January 2022 12:12
Presiden Joko Widodo menyampaikan sambutan pada Pertemuan Tahunan IMF World Bank Group 2018 di Nusa Dua, Bali, Jumat (12/10). ICom/AM IMF-WBG/Puspa Perwitasari/hp/2018

Jakarta, CNBC Indonesia - Dana Moneter Internasional (International Monetary Fund/IMF) menyebut bahwa sistem keuangan Indonesia saat ini dalam kondisi baik dengan pemulihan ekonomi diprediksi akan semakin cepat tahun 2022 ini, meski di tengah penyebaran varian Omicron.

Demikianlah diungkapkan Cheng Hoon Lim, Indonesia Mission Chief, Asia and Pacific Department, IMF dalam konferensi pers, Rabu (26/1/2022)

"Indonesia terus merespons dengan langkah-langkah kebijakan yang berani, komprehensif, dan terkoordinasi dengan baik untuk melindungi kehidupan dan mata pencaharian dari dampak pandemi COVID-19, dan untuk memastikan pemulihan yang berkelanjutan dan inklusif. Sementara pandemi, seperti di tempat lain, telah menyebabkan hilangnya nyawa secara tragis dan memicu kemerosotan ekonomi besar-besaran, tindakan pihak berwenang telah berhasil menjaga stabilitas ekonomi dan keuangan," ungkap Cheng.


Indonesia memang mampu mengontrol situasi pandemi lebih baik dari beberapa rekan sesama negara pasar berkembang (emerging market), bahkan negara maju. Setidaknya hal tersebut terlihat dari data yang dihimpun oleh Center for Systems Science and Engineering at Johns Hopkins University dan World Bank.

Tercatat hingga 25 Januari 2022, total kematian akibat Covid di Indonesia berjumlah 144.247 jiwa atau 53 korban per 100 ribu penduduk dengan total kasus hanya sebanyak 4,39 juta. Angka ini jauh lebih baik dari negara-negara emerging market lain seperti Brazil yang memiliki jumlah kasus 24,34 juta dengan angka kematian nyaris 6 kali lebih tinggi yakni 296 jiwa per 100 ribu penduduk. Begitu pula Meksiko yang angka kematian mencapai 303.301 jiwa atau 296 korban jiwa per 100 ribu penduduk.

Meski lonjakan varian Delta memperlambat pemulihan ekonomi pada pertengahan 2021, tetapi pertumbuhan meningkat pada kuartal keempat dan diperkirakan akan menguat selama 2022−23.

"Staf IMF memproyeksikan pertumbuhan PDB sebesar 5,6% untuk tahun 2022 dan 6,0% pada tahun 2023, didukung oleh harga komoditas global yang menguntungkan, pelonggaran pembatasan aktivitas, dukungan kebijakan yang berkelanjutan, dan peningkatan mobilitas dan kepercayaan diri saat program vaksinasi meluas ke daerah-daerah yang lebih terpencil," ujarnya.

Data Kementerian Kesehatan RI mencatat 87,52% penduduk sasaran telah menerima setidaknya satu dosis dengan 60,22% telah mendapat dosis lengkap. Pemerintah juga saat ini sudah mulai melaksanakan program vaksin booster.

Tim IMF juga mencatat bahwa munculnya varian COVID-19 yang lebih agresif dapat memberi tekanan lebih lanjut pada sistem kesehatan dan menyebabkan pembatasan mobilitas baru, dan risiko limpahan dari kondisi keuangan global yang lebih ketat terus meningkat.

Sedangkan sisi positifnya, dorongan dari harga komoditas global dapat bertahan lebih lama dari yang diperkirakan, dengan reformasi struktural prospektif baru-baru ini dapat mengurangi tingkat kerusakan ekonomi di Indonesia.

IMF mengatakan pemulihan ekonomi yang sedang berlangsung secara bertahap memulihkan prinsip utama kerangka kebijakan ekonomi makro pra-pandemi dan memperkuat rekam jejak kebijakan Indonesia yang kuat

Namun, tim IMF mencatat bahwa jika beberapa risiko parah-seperti pemulihan yang lebih lambat atau kebangkitan kembali infeksi COVID-19 yang cepat dan tindakan penahanan terkait-terjadi, dukungan pandemi yang tahan lama mungkin diperlukan.

Jokowi dan Sri Mulyani Dipuji IMF
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading