Harga Kedelai 'Ngamuk', Ribuan Ton Kedelai Impor Masuk RI!

News - Ferry Sandi, CNBC Indonesia
12 January 2022 12:45
Suarso (68) menyelesaikan pembuatan tempe di kawasan Jakarta, Rabu (15/12/2021). Kementerian Perdagangan (Kemendag) memastikan, ketersediaan kedelai untuk bahan baku tempe dan tahu dalam negeri cukup untuk memenuhi kebutuhan Natal 2021 dan tahun baru 2022. Bahkan, Kemendag memperkirakan pasokan kedelai akan terjaga sampai kuartal I 2022.“Pasokan kedelai dari negara eksportir cukup baik. Saat ini negara produsen tengah memasuki masa panen, sehingga kami optimis pasokan kedelai akan cukup hingga kuartal pertama 2022,” kata Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri, Oke Nurwan dikutip dari website resmi Kementerian Perdagangan.
Namun, ia tak merinci berapa jumlah pasokan kedelai yang tersedia saat ini. Ia hanya menyatakan dengan kecukupan pasokan itu, pihaknya memperkirakan harga kedelai stabil.
Sementara itu berdasarkan data Chicago Board of Trade (CBOT), harga kedelai dunia pada akhir November 2021 di sekitar USD12,17 per bushels atau setara USD446 per ton, turun dibanding awal Juni 2021 yang tercatat sebesar US$15,42 per bushel setara US$566 per ton.

Jakarta, CNBC Indonesia - Kenaikan harga kedelai telah membuat harga tahu dan tempe juga ikut melonjak. Ada kekhawatiran bahwa lonjakan itu merupakan akibat dari kekosongan stok di pasar global.

Namun, Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kemendag Oke Nurwan mengklaim bahwa saat ini stok kedelai masih aman.

"Posisi stok masih tersedia sebanyak 150 ribu ton dan akan masuk kembali sebesar 250 ribu ton sampai. akhir Januari 2022, sehingga jumlah stok tersebut akan cukup untuk kebutuhan 1,6 bulan," katanya kepada CNBC Indonesia, Rabu (12/1/22).


Lebih lanjut, Ia menyebut Kemendag terus memonitor stok yang dimiliki oleh importir anggota Asosiasi Importir Kedelai Indonesia (AKINDO) serta memantau perkembangan harga kedelai baik tingkat dunia, importir, maupun pengrajin tahu dan tempe.

"Guna memastikan ketersediaan pasokan dan kestabilan harga utamanya menjelang Puasa dan Lebaran 2022 yang akan jatuh pada awal April 2022," sebut Oke.

Berdasarkan data pantauan Kementerian Perdagangan per 10 Januari 2022, harga kedelai di tingkat pengrajin terpantau berada di kisaran Rp 10.500 - Rp 10.750, atau terdapat kenaikan sebesar 4,14% apabila dibandingkan dengan harga bulan sebelumnya, hal ini seiiring/mengikuti dengan kenaikan harga kedelai dunia.

"Pada minggu IV Desember 2021 landed price kedelai sebesar USD 13,15/bushels atau Rp8.199/kg naik 3,0% dibanding seminggu sebelumnya," jelas Oke.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Inilah Raksasa Kedelai Impor di RI, Siapa Dia?


(hoi/hoi)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading