Turki dan Arab Masih Jadi Biang Asal Lonjakan Omicron RI

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
08 January 2022 20:15
Gambar Konten, Omicron

Jakarta, CNBC Indonesia - Kasus konfirmasi Omicron di Indonesia kembali bertambah. Turki dan Arab Saudi tercatat menjadi dua negara utama penyumbang paling banyak kasus infeksi Omicron di RI.

Hal tersebut berdasarkan keterangan resmi Kementerian Kesehatan pada hari ini, Sabtu (08/01/2022).

Berdasarkan data Kementerian Kesehatan (Kemenkes), tercatat penambahan kasus sebanyak 57 orang, sehingga total konfirmasi Omicron sebanyak 318 orang per Jumat (7/1/2022).


Penambahan 57 orang terdiri dari 7 orang transmisi lokal dan 50 orang pelaku perjalanan luar negeri. Secara keseluruhan, kasus transmisi lokal Omicron berjumlah 23 orang, sementara kasus dari pelaku perjalanan luar negeri berjumlah 295 orang.

Kebanyakan dari kasus konfirmasi Omicron juga tercatat tertular kepada warga yang sudah lengkap vaksinasi Covid-19.

"Kebanyakan orang terinfeksi Omicron adalah mereka yang sudah divaksinasi lengkap dan tidak bergejala sampai bergejala ringan. Artinya dengan vaksinasi dapat mengurangi tingkat keparahan akibat Covid-19," kata pernyataan resmi Kemenkes, Sabtu (8/1/2022).

Penyanyi Ashanty juga dinyatakan positif Covid-19 setelah kembali dari Turki. Istri dari musisi Anang Hermansyah itu kabarnya terpapar varian Omicron.

Sementara sebanyak 99% kasus Omicron yang diisolasi memiliki gejala ringan atau tanpa gejala. Sementara 97% kasus didominasi oleh pelaku perjalanan luar negeri dan berasal dari Provinsi DKI Jakarta.

Selanjutnya, sebanyak 4,3% kasus memiliki komorbid seperti Diabetes Melitus dan Hipertensi, serta 1% kasus membutuhkan terapi oksigen. Namun dari hasil pemantauan, sebagian besar pasien memiliki kondisi ringan dan tanpa gejala. Gejala paling banyak adalah batuk dan pilek.

Omicron memiliki tingkat penularan yang jauh lebih cepat dibandingkan varian Delta. Sejak ditemukan pertama kali pada 24 November 2021 di Afrika Selatan, Omicron telah terdeteksi di lebih dari 110 negara dan diperkirakan akan terus meluas. Di Indonesia, Omicron tercatat pertama kali dikonfirmasi pada 16 Desember 2021.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Kasus Covid Omicron RI Tambah 26, 1 Orang Nakes Wisma Atlet


(tfa/wia)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading