Jahatnya Hoax di Medsos: Bikin Ramai Sekolah di AS Tutup

News - Teti Purwanti, CNBC Indonesia
18 December 2021 19:20
Remaja AS semakin kecanduan dengan telepon seluler

Jakarta, CNBC Indonesia - Amerika Serikat (AS) dalam siaga tinggi untuk kekerasan sekolah pada hari Jumat akibat desas-desus tentang potensi penembakan menyebar di TikTok, meskipun pihak berwenang mengatakan tidak ada ancaman yang kredibel yang ditemukan. Beberapa sekolah, yang sudah gelisah setelah penembakan baru-baru ini, mengirim peringatan kepada orang tua dan meningkatkan keamanan, dengan sejumlah distrik juga membatalkan kelas untuk hari itu.

"Gedung Putih dan penegak hukum federal memantau dengan cermat ancaman kekerasan di sekolah yang beredar di media sosial," kata Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki di Twitter, dikutip dari AFP, Sabtu (18/12/2021).

TikTok mengatakan bahwa pihaknya bekerja dengan penegak hukum untuk menyelidiki video yang dilaporkan membahas penembakan di sekolah yang akan datang, tetapi "tidak menemukan apa pun."Otoritas lokal, FBI, dan DHS (Departemen Keamanan Dalam Negeri) telah mengonfirmasi bahwa tidak ada ancaman yang kredibel.

"Jadi kami berupaya menghapus peringatan yang mengkhawatirkan yang melanggar kebijakan misinformasi kami. Jika kami menemukan promosi kekerasan di platform kami, kami akan menghapusnya dan melaporkannya ke penegak hukum," kata perusahaan itu.


FBI mengatakan sedang memeriksa dugaan ancaman, dan DHS mengatakan dalam cuitannya bahwa mereka "tidak memiliki informasi yang menunjukkan ancaman spesifik dan kredibel terhadap sekolah."

Penembakan Sekolah Terbaru di AS

Kurang dari tiga minggu setelah penembakan massal terbaru di sebuah sekolah menengah di AS, yang menewaskan empat siswa di Oxford, Michigan, administrator sekolah dengan cepat menanggapi rumor tersebut.

"Ada informasi yang beredar bahwa hari ini mungkin hari penyerangan terhadap sekolah. Administrasi dan Polisi DC sangat menyadari hal ini dan dalam pengawasan yang ketat," pesan yang dikirimkan kepada orang tua oleh sebuah sekolah di Washington, Jumat pagi.

Distrik Sekolah Pennsbury di Pennsylvania mengatakan kepada orang tua bahwa akan ada peningkatan kehadiran polisi meskipun mereka "tidak percaya ancaman itu kredibel."

Psaki mengatakan bahwa hari ini adalah pengingat lain tentang berapa banyak anak dan orang tua yang hidup dalam ketakutan akan penembakan atau kekerasan di sekolah dan itu tidak dapat diterima.

TikTok, salah satu layanan media sosial paling populer dengan anak-anak usia sekolah, telah mendapat kecaman karena mengizinkan posting video pendek yang menantang orang untuk melakukan tindakan yang berisiko, merusak, dan ilegal.

Awal tahun ini, video tantangan "Devious Licks" yang viral mendorong siswa untuk merusak kamar mandi di sekolah dan membuat video TikTok yang menirunya. Video itu, menyebabkan banyak kasus perusakan kecil properti sekolah di seluruh negeri.

Saat itu TikTok mengatakan akan mengambil tindakan untuk menghapus video dan meminimalkan penyebarannya "untuk mencegah perilaku seperti itu." Menurut Everytown for Gun Safety, sebuah organisasi nirlaba anti kekerasan senjata api, setidaknya 149 penembakan di sekolah telah terjadi di Amerika Serikat sepanjang tahun ini, dengan 32 kematian dan 94 luka-luka.

Sandy Hook Promise, sebuah kelompok yang dibentuk sebagai tanggapan atas penembakan massal tahun 2012 di Sekolah Dasar Sandy Hook di Newtown, Connecticut, mengutuk dugaan ancaman tersebut.

"Kekerasan senjata bukan bahan lelucon atau lelucon. Semua ancaman harus ditanggapi dengan serius," kata mereka dalam sebuah pernyataan.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Mahfud Bakal Pidanakan Penyebar Hoaks Vaksin Covid-19


(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading