KCIC Angkat Bicara, Besi Proyek Kereta Cepat Digondol Maling!

News - Chandra Gian Asmara, CNBC Indonesia
11 November 2021 15:10
Proyek Pembangunan Kereta Api Cepat Jakarta-Bandung. (Dok: KCIC)

Jakarta, CNBC Indonesia - PT Kereta Cepat Indonesia China (KCIC) akhirnya angkat bicara perihal pencurian besi proyek di lokasi DK0+600 Halim, Cipinang Melayu, Makasar, Jakarta Timur.

Besi proyek yang dicuri hingga ratusan kilogram tersebut, alias 118 ton dianggap bukanlah bagian dari komponen utama dari konstruksi lintasan proyek.

"Melainkan besi untuk kebutuhan temporary support seperti H-beam, scaffolding, dan sebagainya," kata Corporate Secretary KCIC Mirza Soraya dalam keterangan resmi, Kamis (11/11/2021).


Mirza mengemukakan pencurian terhadap besi-besi untuk kebutuhan temporary support proyek KCJB itu dilakukan para pelaku pada dini hari dengan cara membobol pagar pembatas di kawasan konstruksi

Mirza menekankan perusahaan saat ini sudah meningkatkan keamanan di seluruh area tersebut, termasuk bekerja sama dengan pihak kepolisian dan tokoh masyarakat setempat.

Pos penjagaan serta CCTV pun ditambah khususnya di lokasi yang rawan pencurian. Lalu, pagar pembatas pun ditinggikan dan ditingkatkan kekuatannya agar tidak mudah dijebol.

Selain itu, peningkatan mobilisasi sumber daya untuk melakukan pengecekan dan pemeriksaan berkala terhadap material dan peralatan bantu juga dilakukan, serta melakukan review dan monitoring secara lebih intens.

"Seluruh pihak proyek KCJB terus meningkatkan pengamanan yang maksimal atas aset-aset di proyek KCJB, terutama di titik rawan sehingga kejadian serupa tidak terulang," katanya.

Sementara itu, pihak kepolisian dari Polsek Makasar telah berhasil menangkap lima dari sembilan pelaku pencurian setelah dilakukan pengintaian secara berkala.

Dari penangkapan tersebut, diamankan barang bukti berupa H-beam 6 meter sebanyak 7pcs serta mobil pick up yang digunakan pelaku untuk membawa besi curian tersebut.

Namun, hingga saat ini masih ada 4 pelaku yang berstatus DPO.

"Pihak kontraktor telah berkoordinasi dengan subkon dan juga pengamanan kepolisian polsek Makasar Pinang Ranti terkait hal tersebut sehingga dapat dilakukan penangkapan terhadap lima dari sembilan pelaku. Barang bukti sudah diamankan namun empat pelaku lain masih dalam proses pencarian oleh pihak berwenang," jelasnya.

Terkait dugaan keterlibatan orang dalam, Mirza mengatakan sampai saat ini belum mendapat indikasi adanya hal tersebut. Perusahaan akan menyerahkan sepenuhnya pengusutan kasus pencurian ke pihak kepolisian.

"Kami belum mendapat indikasi adanya keterlibatan orang dalam dan hal ini menjadi wewenang pihak kepolisian. Kami juga akan memberikan dukungan penuh bagai kepolisian untuk mengungkap semua pelaku," katanya.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Kapan Kereta Cepat Rampung Pasca Dibor Mesin 'Raksasa'?


(cha/cha)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading