Internasional

Virus Lagi! China Laporkan Kasus Flu Burung H5N6 di Manusia

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
19 October 2021 10:05
A woman wearing a protective face mask walks by the Government of Hong Kong Special Administrative Region office building in Beijing, Tuesday, June 30, 2020. Hong Kong media are reporting that China has approved a contentious law that would allow authorities to crack down on subversive and secessionist activity in Hong Kong, sparking fears that it would be used to curb opposition voices in the semi-autonomous territory. (AP Photo/Andy Wong)

Jakarta, CNBC IndonesiaChina kembali melaporkan kasus flu burung H5N6 yang menginfeksi manusia. Seorang wanita berusia 60 tahun dari Changde, Provinsi Hunan, dites positif, Senin (18/10/2021).

Hal ini diumumkan Departemen Kesehatan Hong Kong. Dikatakan wanita itu adalah seorang petani yang pernah terpapar unggas mati.


"Dia mengalami gejala pada 3 Oktober, dan dirawat pada 13 Oktober. Pasien dalam kondisi kritis," kata Departemen Kesehatan Hong Kong dalam sebuah pernyataan, dikutip dari BNO News, menambahkan tidak ada pengumuman mengenai dari pejabat setempat.

Hanya 49 orang telah terinfeksi flu burung H5N6 sejak kasus pertama yang dikonfirmasi pada tahun 2014. Namun lebih dari sepertiganya dilaporkan selama 3 bulan terakhir.

Bulan lalu, sebuah penelitian yang diterbitkan oleh Pusat Pengendalian Penyakit China mengidentifikasi beberapa mutasi dalam dua kasus flu burung H5N6 baru-baru ini.

"Meningkatnya keragaman genetik dan distribusi geografis H5N6 menimbulkan ancaman serius bagi industri unggas dan kesehatan manusia," kata para peneliti.

"Tren peningkatan infeksi virus flu burung pada manusia telah menjadi masalah kesehatan masyarakat yang penting yang tidak dapat diabaikan."

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan flu burung H5N6 diketahui menyebabkan penyakit parah pada manusia dari segala usia. Virus telah membunuh lebih dari setengah dari mereka yang terinfeksi.

Namun tidak ada kasus penularan dari manusia ke manusia yang dikonfirmasi. Meski seorang wanita berusia 61 tahun yang dites positif di China pada Juli lalu membantah telah melakukan kontak dengan unggas hidup.

WHO mengatakan peningkatan pengawasan "sangat diperlukan" untuk lebih memahami risiko dan peningkatan penularan terhadap manusia. Berdasarkan bukti saat ini, H5N6 belum memperoleh kemampuan penularan berkelanjutan di antara manusia, yang berarti kemungkinan penyebaran dari manusia ke manusia tetap rendah.

Sebuah laporan dari badan pencegahan dan kontrol penyakit Eropa sempat menyatakan keprihatinan tentang deteksi virus H5N6 dengan "penanda adaptasi mamalia".

"Laporan tambahan tentang kejadian penularan ke mamalia, misalnya anjing laut dan rubah beserta bukti seroepidemiologis penularan ke babi hutan, dapat menunjukkan proses evolusi, termasuk adaptasi mamalia dengan kemungkinan untuk memperoleh kemampuan menularkan ke manusia," kata laporan itu.


[Gambas:Video CNBC]

(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading