Internasional

Bumi Bisa Kolaps! 4 Fakta Ramalan Ngeri Dunia Selain Covid-19

News - Tommy Patrio Sorongan, CNBC Indonesia
13 October 2021 11:07
Icebergs are seen at the Disko Bay close to Ilulisat, Greenland, September 14, 2021. REUTERS/Hannibal Hanschke

2. Ganggu Pangan Dunia

Setelah laporan mengenai mencairnya es di kutub, kali ini bencana ekologis itu mulai mengancam salah satu bahan pangan utama manusia, ikan. Mengutip China Daily, hal ini terungkap dari sebuah studi yang dilakukan oleh tim peneliti dari Australia, Amerika Serikat (AS), Eropa dan Kanada.

Dalam penelitian itu, para peneliti menyebut bahwa perubahan iklim mengubah pola migrasi banyak spesies ikan, termasuk tuna. Bila hal ini terus terjadi, ilmuwan mengatakan jumlah biomassa hewan laut dunia akan menurun. Ini akan menjadi ancaman pangan baru.


"Pemanasan global telah mendorong perubahan signifikan dalam struktur ekosistem laut di seluruh lautan dunia," ujar Ryan Heneghan, ahli kelautan biologi di Universitas Teknologi Queensland, bergabung dalam penelitian itu.

3. Negara-negara Ini Terancam Tenggelam

Sebuah laporan terbaru dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim(IPCC) menemukan bahwa dunia mungkin memanas hingga 1,5°C pada awal 2030-an. Kenaikan ini disebut sangat mengancam negara-negara kepulauan di Samudera Pasifik.

"Dengan meningkatnya suhu di atas 1,5°C, masyarakat Pasifik kemungkinan besar akan mengalami dampak perubahan iklimyang semakin menghancurkan," ujar Profesor Mark Howden,wakil ketua Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim dan direktur Institut SolusiI klim, Energi & Bencana di Universitas Nasional Australia.

Ia menyebut bahwa fenomena perubahan iklim ini akan memancing beberapa bencana berat yang akan dialami negara seperti Vanuatu dan Fiji. Mereka saat ini disebut mengalami ancaman dibanjiri air laut dan badai besar.

"Meskipun Pasifik diproyeksikan secara umum menghadapi lebih sedikit topan di bawah pemanasan di masa depan, mereka cenderung menjadi lebih intens," katanya lagi.

"Ini, ditambah dengan kenaikan permukaan laut, akan memperburuk peristiwa gelombang badai mematikan di negara-negara seperti Fiji dan Vanuatu."

Tak hanya itu, kenaikan suhu dunia yang menaikan ketinggian air laut juga disebut akan mengancam cadangan air bersih negara-negara seperti Mikronesia.

"Misalnya, penurunan 20% dalam ketersediaan air tanah diproyeksikan pada tahun 2050 di pulau atol karang Negara Federasi Mikronesia (FSM). Di bawah skenario kenaikan permukaan laut yang tinggi, ketersediaan air tanah segar di FSM dapat menurun lebih dari setengahnya karena intrusi air laut dan peristiwa kekeringan," tambanya.

4. Dampak ke Indonesia

Ancaman perubahan iklim juga dialamatkan ke Indonesia. Hal ini diingatkan oleh Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden beberapa pekan lalu.

Dalam pidatonya dikantor Direktur Intelijen Nasional AS, presiden negara adidaya itu menyebut bahwa Jakarta terancam tenggelam dikarenakan perubahan iklimyang saat ini sedang menghantui seluruh dunia.

"Departemen Pertahanan mengatakan apa ancaman terbesar yang dihadapi Amerika: perubahan iklim," tegasnya dalam pidato itu sebagaimana dipublikasikan whitehouse.gov.

"...Apa yang terjadi di Indonesia jika proyeksinya benar bahwa, dalam 10 tahun ke depan, mereka mungkin harus memindahkan ibu kotanya karena mereka akan berada di bawah air?"




[Gambas:Video CNBC]

(sef/sef)
HALAMAN :
1 2
Artikel Selanjutnya

Ancaman Seram Selain Covid Sudah Makan Korban: Italia & Oman

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading