Parahnya India Krisis Energi Gara-Gara Batu Bara

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
12 October 2021 20:35
A loader is seen amid coal piles at a port in Lianyungang, Jiangsu province, China January 25, 2018. REUTERS/Stringer

Jakarta, CNBC Indonesia - Tidak hanya China, India kini juga terpaksa bergulat dengan krisis energi. Kini sebagian besar pembangkit listrik tenaga batu bara India memiliki persediaan batu bara yang sangat rendah, sehingga bisa memicu krisis pasokan listrik.

Dilansir dari CNBC International, data pemerintah menunjukkan bahwa pada 6 Oktober, 80% dari 135 pembangkit listrik tenaga batu bara India memiliki persediaan kurang dari 8 hari, lebih dari setengahnya memiliki persediaan senilai dua hari atau kurang.

Sebagai perbandingan, selama empat tahun terakhir, persediaan batu bara rata-rata yang dimiliki pembangkit listrik adalah sekitar 18 hari pasokan. Hal ini disampaikan Hetal Gandhi, direktur penelitian di perusahaan pemeringkat CRISIL, anak perusahaan dari S&P Global.


"Anda akan melihat tingkat stok naik hingga 8 hingga 10 hari lagi pada bulan Desember," kata Gandhi. "Tapi yang jelas, mereka tidak akan naik mendekati 18 hari bahkan sampai Maret. Pemantauan ketat akan diperlukan selama enam bulan ke depan."

Padahal batu bara menyumbang sekitar 70% dari pembangkit listrik India. Batu bara yang dikelola negara, yang menyumbang lebih dari 80% produksi batu bara India, dilaporkan akan meningkatkan pasokan ke utilitas untuk mengatasi kekurangan batu bara di pembangkit listrik pada September lalu.

Kombinasi faktor pasokan dan penurunan impor batu bara menyebabkan krisis energi di India. Negeri Bollywood mengalami lonjakan permintaan listrik antara April dan Agustus. Itu terjadi ketika ekonomi mendapatkan kembali momentum setelah gelombang kedua yang menghancurkan dari Covid-19.

Perusahaan pembangkit listrik termal memiliki persediaan batu bara yang ramping dan tidak mengantisipasi lonjakan permintaan listrik tahun ini. Sumber pembangkit listrik lainnya, seperti tenaga air, gas, dan nuklir, juga menurun.

Gandhi mengatakan musim hujan yang tidak merata adalah salah satu faktornya. Kurangnya curah hujan di beberapa daerah mempengaruhi produksi pembangkit listrik tenaga air, atau tenaga air.

Beberapa faktor lain termasuk kenaikan tajam harga gas serta penghentian pemeliharaan di pembangkit listrik tenaga nuklir. Semua itu menyebabkan peningkatan pembangkit listrik tenaga batu bara.

India adalah importir batubara terbesar ketiga di dunia meskipun memiliki cadangan batubara yang besar. Namun, kesenjangan yang melebar antara melonjaknya harga batubara internasional dan harga batubara domestik membuat impor menurun tajam dalam beberapa bulan terakhir.

Karena pasokan turun, permintaan juga naik. Impor batubara oleh pembangkit listrik turun 45% pada Juli dan Agustus dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, sementara sektor non-listrik India tumbuh lebih bergantung pada batubara domestik.

Industri non-listrik seperti aluminium, baja, semen dan kertas biasanya membakar batubara dalam jumlah besar untuk menghasilkan panas.

Penurunan pembangkit listrik oleh pembangkit listrik pesisir, yang mengandalkan batubara impor, menambah tekanan pada pembangkit listrik berbasis batubara domestik untuk meningkatkan output.


[Gambas:Video CNBC]

(hoi/hoi)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading