Krisis Batu Bara, China-India Hadapi Krisis Energi Terburuk!

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
12 October 2021 20:16
Labourers load coal on trucks at Bari Brahamina in Jammu May 20, 2010. REUTERS/Mukesh Gupta/Files

Jakarta, CNBC Indonesia - China dan India kini berlomba-lomba menahan krisis energi yang semakin memburuk.

Di China, kekurangan listrik terjadi akibat dari kombinasi berbagai faktor, mulai dari ledakan konstruksi pasca pandemi China, hingga dorongan nasional untuk mengurangi emisi karbon, yang menyebabkan ratusan tambang batu bara tutup atau memangkas produksi awal tahun ini.

Pembatasan batu bara dari pemasok utama Australia dan masalah cuaca telah memperburuk masalah ini, sebagaimana dilaporkan CNN International.


Tak hanya itu, hujan lebat yang menghantam provinsi Shanxi dan Shaanxi dalam beberapa waktu terakhir membuat produksi batu bara terganggu. Dia provinsi ini adalah pusat penambangan utama yang menyumbang hampir setengah dari produksi batubara China.

Akibatnya, harga batubara termal yang digunakan untuk pembangkit listrik, terus meningkat. Futures melonjak 11% Selasa di Zhengzhou Commodity Exchange ke rekor baru hampir 1.508 yuan ($234) per metrik ton. Itu mengikuti peningkatan 8% pada Senin (11/10/2021).

"Kami memperkirakan krisis batu bara dan pasokan listrik China akan berlanjut hingga musim dingin," tulis analis Citi dalam laporan penelitian, Selasa (12/10/2021).

Ia menambahkan bahwa masalah tersebut akan "meningkatkan risiko stagflasi dan tekanan pertumbuhan pada ekonomi China dan global selama musim dingin mendatang, (mendorong) harga energi lebih tinggi."

Komisi Reformasi dan Pembangunan Nasional, perencana ekonomi utama China, mengatakan semua pengguna energi industri dan komersial harus membeli listrik dengan harga "berorientasi pasar" mulai Jumat mendatang.

Beijing telah menjelaskan bahwa harga listrik akan diizinkan naik sebanyak 20% dari tingkat dasar saat ini, atau harga patokan yang ditetapkan oleh pemerintah. Saat ini, batasnya adalah 10%. Penduduk dan industri pertanian tidak akan terpengaruh, menurut badan tersebut.

India juga Kekurangan Batu Bara

Sementara beberapa pemimpin di India memperingatkan bahwa daerah-daerah kunci termasuk ibu kota, New Delhi, akan menghadapi krisis akibat naiknya biaya listrik. Ini tetap akan terjadi meski pemerintah pusat mengatakan negara itu memiliki pasokan batu bara yang cukup untuk memenuhi permintaan.

Permintaan energi melonjak di seluruh dunia saat ekonomi global dibuka kembali. Tapi pasokan tidak mengikuti.

Selama akhir pekan, Ketua Menteri Delhi Arvind Kejriwal mentweet bahwa ibu kota "dapat menghadapi krisis listrik". Ia juga menuliskan pesan kepada Perdana Menteri Narendra Modi untuk memperingatkannya tentang kekurangan energi.

Kejriwal meminta pemerintah untuk mengalihkan pasokan batu bara dan gas ke utilitas yang memasok ibu kota. Ia mengatakan "penting untuk mempertahankan listrik yang tidak terputus di Delhi, yang melayani instalasi strategis dan penting dari kepentingan nasional."

Menteri utama Andhra Pradesh selatan, Jagan Mohan Reddy, juga belum lama ini mengatakan kepada Modi bahwa situasinya "mengkhawatirkan."

Stok batubara di sebagian besar pembangkit listrik India telah turun ke tingkat yang sangat rendah.

Sebanyak 61 dari 135 pembangkit listrik tenaga batu bara di ekonomi terbesar ketiga di Asia itu memiliki pasokan batu bara selama dua hari, atau kurang, menurut Central Electricity Authority (CEA) India. Stok batubara di 16 di antaranya telah turun ke nol.

Total stok bahan bakar di pembangkit listrik tenaga batu bara sekitar 7,2 juta metrik ton, yang cukup untuk empat hari, menurut data Kementerian Batubara. Badan tersebut menambahkan bahwa raksasa pertambangan milik pemerintah Coal India memiliki stok lebih dari 40 juta metrik ton.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Tertutup Asap! Begini Penampakan Jalan Raya-Sekolah di China


(hoi/hoi)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading