Awas Panas! Menlu AS Kecam Uji Rudal Korut Kim Jong-Un

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
01 October 2021 19:49
FILE - In this Feb. 4, 2021 file photo, Secretary of State Antony Blinken speaks at the State Department in Washington.  The Biden administration’s early efforts to resurrect the 2015 Iran nuclear deal are getting a chilly early response from Tehran. Though few expected a breakthrough in the first month of the new administration, Iran’s tough line suggests a difficult road ahead.(AP Photo/Evan Vucci, File)

Jakarta, CNBC Indonesia - Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Antony Blinken mengatakan sikap Korea Utara (Korut) meningkatkan ketidakstabilan pasca serangkaian peluncuran uji senjata, termasuk senjata yang diklaim sebagai rudal hipersonik.

"Kami prihatin dengan pelanggaran berulang terhadap resolusi Dewan Keamanan yang menurut saya menciptakan prospek ketidakstabilan dan ketidakamanan yang lebih besar," kata Blinken kepada wartawan setelah pembicaraan perdagangan AS-Uni Eropa di Pittsburgh, Kamis (30/9/2021).

Blinken mengatakan AS tidak dapat mengkonfirmasi klaim Korut telah menguji rudal luncur hipersonik, yakni senjata potensial karena dapat terbang lima kali kecepatan suara.


"Kami sedang mengevaluasi dan menilai peluncuran itu," kata Blinken.

"Untuk memahami dengan tepat apa yang mereka lakukan, teknologi apa yang mereka gunakan, tetapi terlepas dari itu, kami telah melihat pelanggaran berulang sekarang terhadap resolusi Dewan Keamanan PBB yang perlu diambil oleh komunitas internasional dengan sangat hati-hati dan serius," tambahnya.

Blinken juga berjanji akan mendukung penuh tindakan apa pun untuk meredakan ketegangan oleh Korea Selatan (Korsel). Ini menjadi bagian dari penekanan Presiden Joe Biden untuk bekerja dengan sekutu.

"Tentu saja, jika ada tindakan yang tepat dapat mengurangi risiko yang ada, itu mungkin masuk akal," kata Blinken tentang upaya Korea Selatan.

Namun pemimpin Korut Kim Jong Un mengecam tawaran dialog AS, menyebutnya sebagai "trik kecil", sebagaimana dikutip AFP dari media pemerintah pada Kamis pagi.

Sebelumnya AS, Inggris dan Prancis telah mengadakan pertemuan Dewan Keamanan tentang Korut yang akan berlangsung Jumat (1/10/2021) hari ini.


[Gambas:Video CNBC]

(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading