Pentingnya Kolaborasi untuk Berbagi di Masa Pandemi

News - yun, CNBC Indonesia
16 September 2021 17:42
Warga melakukan tes antigen/pcr di Altomed, Kelapa Gading, Jakarta, Senin (9/8/2021). Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi sekaligus Koordinator PPKM Jawa-Bali, Luhut Binsar Pandjaitan mengklaim pemerintah terus meningkatkan testing dan tracing atau pemeriksaan dan pelacakan kasus Covid-19.  Pemerintah bersama TNI, Polri dan lembaga lainnya akan terus berkoordinasi, memantau serta mengejar target tracing sebagai bentuk mitigasi terhadap penyebaran kasus Covid-19 di area Jawa dan Bali. Diketahui 9 Agustus 2021 merupakan hari terakhir PPKM level 4 setelah sebelumnya diperpanjang sejak 3 Agustus pekan lalu. Per 8 Agustus 2021, Kementerian Kesehatan melaporkan total jumlah pasien positif corona adalah 3.666.031 orang. Bertambah 26.415 orang dari hari sebelumnya, penambahan kasus positif terendah sejak 2 Agustus 2021. Sepanjang 3-8 Agustus 2021, jangka waktu perpanjangan PPKM Level 4, rata-rata pasien positif bertambah 33.872 orang per hari. Turun dibandingkan rata-rata enam hari sebelumnya yaitu 37.144 orang setiap harinya. Pantauan CNBC Indonesia di hari terakhir jalanan ibukota di kawasan Jalan Gatot Subroto sudah ramai. Pengendara roda dua maupun roda empat memadati kawasan tersebut. Mobilitas warga dalam lingkup pemukiman juga berjalan normal penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 4 ini. (CNBC Indonesia/ Muhammad Sabki)

Jakarta, CNBC Indonesia - Kolaborasi jadi satu kata kunci dalam penanggulangan Covid-19. Pandemi yang menekan berbagai sektor tidak hanya kesehatan dan perekonomian menjadi tantangan untuk diselesaikan.

Kondisi ini terasa sulit diatasi bila semua pihak bekerja secara parsial. Sebagai cikal bakal semangat kolaborasi, bangsa Indonesia memiliki jiwa gotong royong dan solidaritas tinggi.

Jiwa ini mendorong masyarakat bergerak secara organik, berupaya meringankan beban sesama, berdampingan dengan bantuan serta dukungan yang disalurkan oleh pemerintah.


Sesuai arahan Presiden Joko Widodo, solidaritas harus diperkuat dalam penanganan COVID-19. Sinergitas antar kementerian, Pemerintah Daerah, masyarakat, juga para pelaku bisnis, harus terus ditingkatkan.

Pemerintah, selain memberikan bantuan sosial kepada masyarakat, dapat berperan sebagai hub atau penghubung. Artinya, mempertemukan pihak yang memiliki sumber dana, dengan pihak dengan aset sumber daya manusia, untuk kemudian mengatur gerakan bersama menyalurkan bantuan sesuai klaster-klaster yang memerlukan.

Hal ini ditegaskan Deputi Bidang Koordinasi Revolusi Mental, Pemajuan Kebudayaan dan Peningkatan Olahraga Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (RMPKPO Kemenko PMK), Didik Suhardi dalam Dialog Virtual Kabar Kamis Forum Merdeka Barat 9 (FMB 9) - KPCPEN, Kamis (16/9/21).

Dalam hal pemberian bantuan sosial, menurut Didik, secara total pemerintah telah menyalurkan sekitar Rp 3,5 triliun bantuan bagi masyarakat terdampak. Pihaknya saat ini juga tengah berupaya keras memberikan bantuan masker bagi masyarakat yang membutuhkan.

"Pemberian bantuan akan terus ditingkatkan, mengingat kita belum tahu kapan pandemi akan berakhir. Solidaritas dan semangat berusaha juga harus terus dijaga untuk meringankan persoalan masyarakat. Dengan demikian, diharapkan mereka akan mampu secara perekonomian dan memiliki ketahanan keluarga," tegas Didik.

Selama pandemi, kolaborasi terus bergulir dengan skala yang lebih besar, digalang baik oleh pemerintah maupun masyarakat dan menjadi kekuatan berharga dalam membantu mereka yang terdampak COVID-19.

Sementara itu, CEO Rumah Zakat (Nur Effendi), Co-Founder & CEO Kitabisa.com (Alfatih Timur), dan Penggagas Hope Foundation atau Yayasan Dunia Kasih Harapan (Janna S. Joesoef) menjelaskan beragam gerakan kolaborasi yang telah dilakukan untuk berbagi dengan masyarakat.

Menurut Nur Efendi, gerakan Rumah Zakat fokus kepada 4 sektor, yakni pemberian informasi positif dan jelas tentang COVID-19, bantuan kesehatan, sosial, serta ekonomi. Sebagai realisasinya, mereka telah melakukan kegiatan seperti pemberian santunan dan beasiswa kepada sekitar 45 ribu anak yang kehilangan orang tua karena pandemi, bantuan sarana kesehatan dan fasilitas isolasi, ambulan gratis, pendampingan dan gerakan borong UMKM, serta pendampingan bagi petani untuk memperkuat ketahanan pangan.

Dijelaskannya, pendaftaran atau langsung mendatangi cabang Rumah Zakat terdekat. Kitabisa.com, jelas Alfatih, menjadi platform penyaluran inisiatif masyarakat untuk pemberian bermacam bantuan, termasuk menggalang bantuan untuk respon darurat.

Pihaknya juga memastikan bantuan tersebut terlaksana dengan baik dan jelas melalui verifikasi, dokumentasi, juga pemantauan dari laporan implementasi di lapangan.

"Otot solidaritas kita untuk tolong -menolong sangat kuat. Pandemi bisa melahirkan kesedihan, tapi juga memunculkan harapan, solidaritas, dan kebaikan hati. Platform digital dapat mengamplifikasi hal-hal baik dan optimisme ini kepada khalayak luas," ujarnya.

Sedangkan Yayasan Dunia Kasih Harapan, menurut Janna sebagai penggagasnya, telah melakukan banyak kolaborasi dengan UMKM dan produsen lokal, seperti pembuatan gelang dan masker dari sisa tekstil, serta sepeda sebanyak lebih dari 800 unit. Hasil penjualan produk-produk tersebut disalurkan kepada masyarakat terdampak, para pekerja harian di dunia kreatif, atau sebagai dukungan kepada Tenaga Kesehatan.

Pihaknya juga melakukan penggalangan dana dan membagikan makanan jadi kepada yang membutuhkan. Janna menjelaskan, kolaborasi dengan badan-badan di daerah juga dilakukan agar bantuan dapat tepat sasaran dan mencapai wilayah terpencil.

Penyaluran bantuan yang tepat sasaran, transparan, akuntabel, dan sesuai kebutuhan, selalu menjadi prioritas. Guna mengoptimalkan hal ini, keempat narasumber sepakat bahwa kolaborasi sangat penting untuk pembagian peran. Dengan demikian, kekuatan gerakan baik dapat semakin besar dan berjalan bersama, namun tidak terjadi tumpang tindih di lapangan.


[Gambas:Video CNBC]

(yun/yun)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading