Internasional

Bom Meledak di Bandara Kabul Afghanistan, Puluhan Orang Tewas

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
27 August 2021 06:17
Warga Afganistan kabur dari negaranya dilihat dari satelit. (AP/Planet Labs Inc.)

Jakarta, CNBC Indonesia -Ledakan bom terjadi di bandara Kabul, Kamis (26/8/2021) waktu setempat. Bom bunuh diri disebut menyerang gerbang-gerbang bandara yang dipenuhi warga yang meminta evakuasi dari Afghanistan.

Dilaporkan pejabat kesehatan setidaknya 60 warga sipil tewas akibat kejadian ini. Sebanyak 12 tentara Amerika Serikat (AS) juga tewas.


Dari video yang direkam wartawan lokal terlihat bagaimana puluhan mayat berserakan di sekitar kanal di tepi bandara. Terlihat juga kepanikan di antara warga sipil yang meratap mencari sosok yang mereka kenal.

"Setidaknya dua ledakan menguncang daerah itu," kata seorang saksi mata, dikutip dari Reuters, Jumat (27/8/2021).

Hal senada juga diakui AS. Juru Bicara Pentagon John Kirby mengatakan sebuah ledakan terjadi di Gerbang Abbey bandara dan satu lagi di dekat Hotel Baron, yang ada di dekatnya.

"Kami dapat mengkonfirmasi bahwa ledakan di Gerbang Biara adalah hasil dari serangan kompleks yang mengakibatkan sejumlah korban AS dan sipil," kata Kirby dalam sebuah cuitan di Twitter.

Sementara itu, dikutip dari AFP, ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan mematikan itu. Kelompok itu mengatakan salah satu pelaku bom menargetkan penerjemah dan kolaborator tentara Amerika.

"Pembom hari ini mampu menembus semua benteng keamanan dan berada dalam jarak lima meter (16 kaki) dari pasukan AS sebelum meledakkan sabuk bahan peledaknya," kata jaringan propaganda kelompok Amaq, sebagaimana diterjemahkan badan pemantau SITE.

Presiden AS Joe Biden sendiri menegaskan tak akan memaafkan pelaku. Kejadian ini diyakini merupakan yang terbanyak membuat tentara AS meninggal setelah insiden penembakan helikopter di 2011 yang menewaskan 30 personil militer.

Afghanistan sendiri dikuasai Taliban. Ini membuat ribuan warga meminta evakuasi karena tak mau berada di bawah kekuasaan kelompok itu.


[Gambas:Video CNBC]

(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading