Heboh Nigeria Tarik Dubes dari Indonesia, Ini Kronologisnya

News - Tommy Sorongan, CNBC Indonesia
14 August 2021 11:20
Puluhan orang tewas dalam protes keberutalan polisi di Nigeria. (AP/Sunday Alamba)

Jakarta, CNBC Indonesia - Baru-baru ini sebuah video viral di jagad dunia maya. Video itu memperlihatkan seorang diplomat Nigeria mendapat perlakuan kekerasan dari petugas Kantor Imigrasi Kelas I Khusus Jakarta Selatan.

Dalam video itu, pria Nigeria itu terlihat sedang dipegangi sejumlah orang yang berkomunikasi menggunakan bahasa Indonesia. Tangan dan kepala pria itu pun dipegangi tiga orang.

Hal ini kemudian membuat heboh hubungan RI dengan Nigeria. Bahkan Nigeria memutuskan menarik sementara diplomatnya dari Indonesia.


Menurut kronologis yang dibagikan Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM RI DKI Jakarta, Ibnu Chaldun, diplomat itu disebut bertindak arogan. Dikatakan ia lebih dahulu melakukan pemukulan terhadap petugas Imigrasi.

"Justru WNA asal Nigeria itu yang melakukan pemukulan terhadap petugas kami saat dalam perjalanan ke kantor imigrasi. Yang bersangkutan dibawa ke kantor karena bersikap tidak kooperatif dengan menghardik petugas yang melakukan pemeriksaan dokumen dan malah menantang untuk ditahan," ujar Ibnu dalam siaran pers, yang diterima CNBC Indonesia, Selasa (10/8/2021).

"Akibat pemukulan tersebut, salah satu petugas kami mengalami luka bengkak dan berdarah pada bagian bibir sebelah kiri dan ini bisa dibuktikan dari hasil visum yang dilakukan atas petugas kami. Setelah pemukulan itu, petugas kami lantas memegangi WNA tersebut. Jadi, yang terlihat di video itu justru petugas kami berusaha mencegah WNA asal Nigeria itu kembali melakukan kekerasan atau hal yang tidak diinginkan."

Ibnu mengatakan bahwa awal mulanya pihak Imigrasi sedang melakukan penyisiran atas laporan WNA yang diduga izin tinggalnya telah habis. Mereka menginap di salah satu hotel di Jakarta Selatan (Jaksel).

Petugas mendatangi lokasi menginap para WNA karena mereka diduga berencana mengadakan pesta di hotel pada Sabtu sore. Namun, mereka dikatakan sudah pindah ke sebuah apartemen di wilayah Jakarta Selatan. Petugas kemudian mendatangi apartemen tersebut dan mendapati seorang WNA di lobi apartemen.

"Ketika petugas menanyakan paspor dan identitas dirinya, WNA tersebut marah dan tidak mau menyerahkan dokumen tersebut. Dia juga sempat menghardik petugas dan malah menantang untuk ditahan. Karena dia tidak kooperatif akhirnya dibawa petugas ke kantor imigrasi," ujar Ibnu.

"Dalam perjalanan menuju kantor, yang bersangkutan melakukan pemukulan terhadap petugas kami sehingga harus dipegangi. Dia terus berteriak-teriak sepanjang perjalanan dan sampai di kantor imigrasi juga masih berteriak. Padahal, petugas tidak melakukan kekerasan kepadanya. Setelah ditanya, barulah akhirnya dia mengaku sebagai diplomat dengan menyerahkan Kartu Diplomatik Kedutaan Nigeria."

Meski begitu, Pemerintah Nigeria tetap memutuskan untuk menarik sementara duta besarnya untuk Indonesia. Seperti diberitakan yang diberitakan The Guardian Nigeria pada Kamis (12/8/2021), Menteri Luar Negeri Nigeria Geoffrey Onyema menyampaikan penarikan ini dalam sebuah konferensi pers di Abuja.

"Ketika kami melihat video itu di media sosial, kami segera menghubungi Duta Besar kami untuk Indonesia, yang memberi kami penjelasan lebih lanjut tentang apa yang terjadi. Dia juga membenarkan bahwa video itu memang video seorang diplomat Nigeria di kantor. Rupanya, ini terjadi selama pencarian acak oleh imigrasi Indonesia terhadap imigran ilegal di negara mereka," tutur Onyema.

Onyema mengatakan bahwa pemanggilan duta besarnya itu merupakan bentuk ketidaksenangan Abuja kepada Jakarta. Ini dianggap melanggar kaidah protokol diplomat.

"Hal pertama yang kami lakukan adalah meminta duta besar untuk menyerahkan kepada kami laporan lengkap dan komprehensif tentang apa yang terjadi. Tentu saja, keputusan Kementerian Luar Negeri adalah mengajukan aduan resmi dan kuat kepada Kementerian Luar Negeri di Jakarta. Di bawah hukum internasional, diplomat tidak bisa salah. Ini jelas melanggar Konvensi Wina."

Sementara itu, Kemenlu RI turut merespon kejadian ini. Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Teuku Faizasyah mengatakan pemerintah Indonesia terus melakukan komunikasi melalui jalur diplomatik dengan pemerintah Nigeria pasca peristiwa tersebut.

Teuku mengatakan Duta Besar Indonesia di Abuja sudah melakukan pertemuan dengan Menteri Luar Negeri (Menlu) Nigeria Selasa. Sementara Direktorat Jenderal (Dirjen) Asia Pasifik dan Afrika serta Dirjen Protokol dan Konsuler Kemlu Indonesia juga telah melakukan pertemuan dengan Duta Besar Designit Ambassador Nigeria di Jakarta pada Rabu.

"Dalam pertemuan 11 Agustus (Rabu), kami membahas hubungan baik antara Indonesia dan Nigeria yang telah terjalin sampai saat ini. Kemlu menyesalkan terjadinya peristiwa 7 Agustus tersebut," kata Teuku dalam konferensi pers virtual pada Kamis (12/8/2021).

"Insiden tersebut adalah insiden yang berdiri sendiri (isolated incident) dan sama sekali tidak terkait dengan komitmen Pemerintah Indonesia dalam menjalankan kewajiban sebagai tuan rumah atau house country, sesuai dengan Konvensi Wina mengenai hubungan diplomatik," tegasnya.

Dia juga mengatakan Kementerian Hukum dan Ham (Kemenkumham) telah melakukan investigasi internal, sebagai tindak lanjut atas terjadinya insiden tersebut.


[Gambas:Video CNBC]

(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading