Biden Sebut DKI Bisa Tenggelam, Wilayah Ini Bisa Lebih Seram

News - Tommy Sorongan, CNBC Indonesia
11 August 2021 06:05
sunset

Jakarta, CNBC Indonesia - Ancaman dampak buruk perubahan iklim membuat dunia khawatir. Pasalnya saat ini kondisi iklim dunia disebut telah mencapai sebuah titik kritis yang mulai mengancam beberapa negara. Ada kekhawatiran ancaman ini sama bahayanya dari pandemi Covid-19 saat ini.

Sebuah laporan dari Panel antar pemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) menemukan bahwa dunia mungkin memanas hingga 1,5°C pada awal 2030-an. Kenaikan ini disebut sangat mengancam negara-negara kepulauan di Samudera Pasifik.

"Dengan meningkatnya suhu di atas 1,5°C, masyarakat Pasifik kemungkinan besar akan mengalami dampak perubahan iklim yang semakin menghancurkan," ujar Profesor Mark Howden, wakil ketua Panel Antar pemerintah tentang Perubahan Iklim dan direktur Institut Solusi Iklim, Energi & Bencana di Universitas Nasional Australia.


Ia menyebut bahwa fenomena perubahan iklim ini akan memancing beberapa bencana berat yang akan dialami negara seperti Vanuatu dan Fiji. Mereka saat ini disebut mengalami ancaman dibanjiri air laut dan badai besar.

"Meskipun Pasifik diproyeksikan secara umum menghadapi lebih sedikit topan di bawah pemanasan di masa depan, mereka cenderung menjadi lebih intens."

"Ini, ditambah dengan kenaikan permukaan laut, akan memperburuk peristiwa gelombang badai mematikan di negara-negara seperti Fiji dan Vanuatu."

Selain itu, kenaikan suhu dunia yang menaikkan ketinggian permukaan air laut juga disebut akan mengancam cadangan air bersih negara-negara seperti Mikronesia.

"Misalnya, penurunan 20% dalam ketersediaan air tanah diproyeksikan pada tahun 2050 di pulau atol karang Negara Federasi Mikronesia (FSM). Di bawah skenario kenaikan permukaan laut yang tinggi, ketersediaan air tanah segar di FSM dapat menurun lebih dari setengahnya karena intrusi air laut dan peristiwa kekeringan," tambanya.

Sebelumnya ancaman perubahan iklim juga dialamatkan ke Indonesia. Bahkan, hal ini diingatkan oleh Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden beberapa pekan lalu. Dalam pidatonya di kantor Direktur Intelijen Nasional AS, presiden negara adidaya itu menyebut bahwa Jakarta terancam tenggelam dikarenakan perubahan iklim yang saat ini sedang menghantui seluruh dunia.

"Departemen Pertahanan mengatakan apa ancaman terbesar yang dihadapi Amerika: perubahan iklim," tegasnya dalam pidato itu sebagaimana dipublikasikan whitehouse.gov, dikutip Jumat (30/7/2021).

Perubahan iklim menyebabkan naiknya permukaan laut. Ribuan orang bisa kehilangan tempat tinggal, mata pencaharian dan kehidupan.

"Jika, pada kenyataannya, permukaan laut naik dua setengah kaki lagi, Anda akan memiliki jutaan orang yang bermigrasi, memperebutkan tanah yang subur...," ujarnya.

"...Apa yang terjadi di Indonesia jika proyeksinya benar bahwa, dalam 10 tahun ke depan, mereka mungkin harus memindahkan ibu kotanya karena mereka akan berada di bawah air?"


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Kenapa Biden Ingatkan Soal Ancaman Jakarta akan Tenggelam?


(hoi/hoi)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading