ADB, Citi, HSBC, Prudential Bakal Danai Pemensiunan PLTU Asia

News - Wilda Asmarini, CNBC Indonesia
03 August 2021 16:45
Citigroup

Jakarta, CNBC Indonesia - Sejumlah perusahaan keuangan internasional seperti Citi, HSBC, BlackRock Real Assets hingga perusahaan asuransi asal Inggris Prudential, sedang menyusun rencana untuk membantu pengembang Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) di Asia untuk mempercepat penutupan pembangkit listriknya.

Hal ini sebagai bentuk dorongan untuk menurunkan sumber emisi karbon terbesar, kata lima orang yang mengetahui inisiatif tersebut kepada Reuters, dikutip Selasa (03/08/2021).

Proposal baru yang didorong oleh Asian Development Bank (ADB) tersebut menawarkan model yang berpotensi dapat diterapkan dan pembicaraan awal dengan pemerintah Asia dan bank multilateral, kata sumber tersebut kepada Reuters.


Kelompok lembaga keuangan tersebut berencana untuk menciptakan kemitraan publik-swasta untuk membeli pembangkit berbasis batu bara tersebut dan menghentikannya dalam waktu 15 tahun, jauh lebih cepat dari masa normal beroperasinya pembangkit tersebut. Lalu, memberi waktu bagi para pekerja untuk pensiun atau mencari pekerjaan baru dan memungkinkan negara untuk beralih ke sumber energi terbarukan.

Ini bertujuan untuk menyiapkan model untuk konferensi iklim COP26 yang diadakan di Glasgow, Skotlandia pada November 2021 mendatang.

"Sektor swasta memiliki ide-ide hebat tentang bagaimana mengatasi perubahan iklim dan kami menjembatani kesenjangan antara mereka dan aktor-aktor di sektor resmi (pemerintahan)," kata Wakil Presiden ADB Ahmed M. Saeed, dikutip dari Reuters, Selasa (03/08/2021).

Inisiatif ini muncul ketika bank komersial dan pembangunan, di bawah tekanan dari investor besar, menarik diri dari pembiayaan pembangkit listrik baru untuk memenuhi target iklim.

Saeed mengatakan bahwa pembelian pertama di bawah skema yang diusulkan berupa campuran ekuitas, utang dan pinjaman lunak, diperkirakan bisa diwujudkan segera paling cepat tahun depan.

"Jika Anda dapat menemukan cara yang teratur untuk mengganti pembangkit tersebut lebih cepat dan mempensiunkannya lebih cepat, tetapi tidak dalam semalam, itu akan membuka ruang yang lebih besar dan dapat diprediksi untuk energi terbarukan," tutur Donald Kanak, Direktur Asuransi Prudential Insurance Growth Markets, mengatakan kepada Reuters.

Pembangkit listrik tenaga batu bara menyumbang sekitar seperlima dari emisi gas rumah kaca dunia, menjadikannya sumber polusi terbesar.

Mekanisme yang diusulkan memakan peningkatan biaya rendah, pembiayaan campuran yang akan digunakan untuk fasilitas pengurangan karbon, sementara fasilitas terpisah akan mendanai insentif energi terbarukan.

HSBC disebutkan menolak berkomentar terkait rencana ini.

Badan Energi Internasional (IEA) memperkirakan permintaan batu bara global akan naik 4,5% pada 2021, dengan Asia menyumbang 80% dari pertumbuhan itu.

Sementara itu, Panel Internasional tentang Perubahan Iklim (IPCC) menyerukan penurunan listrik berbahan bakar batu bara dari 38% menjadi 9% dari pembangkit global pada 2030 dan menjadi 0,6% pada 2050.

Rencana RI Pensiunkan PLTU
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading