Begini Kondisi India Setelah Digerogoti Varian Delta

News - Daniel Bermo Satria Wiguna, CNBC Indonesia
24 July 2021 14:50
Pelonggaran lockdown di India. (AP/Channi Anand)

Jakarta, CNBC Indonesia - Varian delta pertama kali terdeteksi di India Oktober lalu. Kemudian menyebar dan menyebabkan gelombang besar kedua kasus Covid-19 hinga ke seluruh dunia.

Delta menggantikan varian alfa yang sebelumnya dominan. Pertama kali terdeteksi di Inggris pada musim gugur yang lalu, dan telah memicu gelombang infeksi lebih lanjut di Eropa dan peningkatan yang tidak menyenangkan dalam kasus-kasus di AS.

"Varian delta saat ini memang membuat 83% dari semua kasus berurutan di AS", ungkap direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, Dr. Rochelle Walensky, Selasa lalu, bertepatan dengan kenaikan dramatis dari 50% pada minggu 3 Juli. .


Organisasi Kesehatan Dunia telah memperingatkan keganasan dari varian delta. Dalam beberapa bulan mendatang dimungkinkan penyebaran masih akan terjadi di berbagai negara.

Dalam laporan mingguan terbaru pada hari Rabu, WHO mencatat bahwa pada 20 Juli, prevalensi delta di antara spesimen yang diurutkan selama empat minggu terakhir melebihi 75% di banyak negara di seluruh dunia termasuk Australia, Bangladesh, Botswana, Cina, Denmark, India, Indonesia, Israel, Portugal, Rusia, Singapura, Afrika Selatan, dan Inggris.

Tapi bagaimana dengan India di mana varian delta pertama kali muncul di bulan Oktober?

Data menunjukkan situasinya masih buruk, tetapi tidak seburuk ketika gelombang kedua memuncak di negara itu, ketika kasus baru setiap hari lebih dari 400.000. Pada 7 Mei, India melaporkan 414.188 infeksi baru yang mengejutkan dan beberapa ribu kematian.

Untungnya, kasus telah menurun secara signifikan sejak saat itu. Pada hari Kamis, India melaporkan 41.383 infeksi virus corona baru dan 507 kematian baru, Kementerian Kesehatan India mencuit.

Rata-rata tujuh hari dari 38.548 kasus baru setiap hari menandai penurunan 3% dari rata-rata sebelumnya, menurut data dari Universitas Johns Hopkins dan Our World in Data.

Sementara itu, persentase perubahan jumlah kasus baru yang dikonfirmasi selama tujuh hari terakhir (dibandingkan dengan jumlah dalam periode tujuh hari sebelumnya) di beberapa bagian Eropa dan AS sangat mencolok.

Di Prancis, persentase perubahan jumlah kasus baru selama tujuh hari terakhir adalah 223%, di Italia 112%, sedangkan di Jerman persentase perubahannya adalah 50%. Di AS, persentase perubahan dalam tujuh hari terakhir adalah 58% lebih tinggi dari periode tujuh hari sebelumnya.

Meskipun demikian, setelah AS, India memiliki jumlah kasus Covid-19 tertinggi kedua di dunia, menurut data Johns Hopkins, dengan lebih dari 31,2 juta kasus dan hampir 419.000 kematian.

Selama gelombang pertama pandemi, India melakukan penguncian nasional pada Maret 2020 dan ini baru mulai dicabut sekitar Juni tahun lalu dengan serangkaian pelonggaran pembatasan selama bulan-bulan musim panas berikutnya.

Namun, ketika gelombang kedua (dan jauh lebih keras) melanda awal tahun 2021, Perdana Menteri Narendra Modi menolak tekanan untuk memberlakukan kembali penguncian nasional, menyerahkan tanggung jawab kepada masing-masing negara bagian apakah akan menerapkan kembali pembatasan sebagai gantinya.

Seorang anggota dewan penasihat ekonomi perdana menteri membela pemerintah Modi karena mendapat tekanan pada Mei, mengatakan kepada CNBC bahwa pemerintah negara bagian harus memiliki keputusan akhir dalam pembatasan sosial.

Selain itu, dan dalam upaya untuk mengatasi krisis, India menghentikan ekspor vaksin Covid (itu membuat versi domestik dari AstraZeneca-University of Oxford yang disebut "Covishield") dan tidak mungkin melanjutkan ekspor apa pun hingga akhir tahun.

Pakar kesehatan masyarakat mengatakan kepada Financial Times pada akhir Mei bahwa penguncian regional, mengurangi interaksi sosial, dan peningkatan jumlah antibodi terhadap Covid di antara populasi umum membantu menurunkan tingkat infeksi di India. Vaksinasi juga telah membantu melanjutkan tren penurunan kasus.

Paparan virus corona selama gelombang kedua telah dicontohkan dalam data terbaru yang menunjukkan prevalensi antibodi terhadap Covid di antara populasi umum.

Melansir Reuters, Sebuah survei serum darah nasional yang menguji antibodi (dikenal sebagai survei sero) dirilis pada hari Selasa yang menunjukkan bahwa dua pertiga penduduk India memiliki antibodi terhadap Covid, meskipun sekitar 400 juta dari 1,36 miliar orang India tidak memiliki antibodi.

Mengawasi salah satu upaya vaksinasi terbesar di dunia (India harus memvaksinasi sekitar satu miliar orang dewasa) bukanlah tugas yang mudah dan tingkat vaksinasi total tetap lamban jika dibandingkan dengan negara-negara lain di seluruh dunia.

Our World Data mencatat bahwa 87,5 juta orang (sekitar 6,3% dari seluruh populasi, termasuk anak-anak) telah divaksinasi lengkap sementara 330,2 juta orang telah menerima setidaknya satu dosis, yang berarti tertinggal dari rata-rata dunia di mana sekitar 13% dari orang divaksinasi lengkap.


[Gambas:Video CNBC]

(mij/mij)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading