Presiden Israel Ingatkan Potensi Perang Saudara di Gaza

News - Rahajeng Kusumo Hastuti, CNBC Indonesia
13 May 2021 14:55
Firefighters inspect destroyed buildings after it was hit by Israeli airstrikes, in Gaza City, early Wednesday, May 12, 2021. (AP Photo/Adel Hana)

Jakarta, CNBC Indonesia - Presiden Israel memperingatkan perang saudara antara orang Arab dan Yahudi di negara itu, karena kemarahan dan ketakutan atas baku tembak dengan militan Palestina di Gaza memicu kekerasan di jalan-jalan Israel.

Dilansir dari Reuters, Kamis (13/5/2021), seruan oleh para pemimpin agama dan politik untuk ketenangan, dan bala bantuan polisi serta penangkapan massal, tampaknya tidak banyak membantu untuk membendung kerusuhan di beberapa kota.

Perselisihan itu dipicu oleh protes pro-Palestina yang terkadang disertai kekerasan oleh anggota minoritas Arab yang marah atas serangan udara Israel yang diluncurkan di Gaza pada Senin (10/05/2021) setelah militan pimpinan Hamas menembakkan roket ke seberang perbatasan.


Sebuah sinagoga dan mobil dibakar di pinggiran kota Lod, Tel Aviv, pengendara dilempari batu di beberapa jalan, dan pengunjuk rasa Palestina yang mengibarkan bendera bentrok dengan polisi di pelabuhan Haifa utara.

Pada Rabu (13/05/2021), polisi mengatakan serangan itu tampaknya lebih banyak dilakukan oleh orang Yahudi terhadap orang Arab - termasuk yang terlihat di TV langsung ketika dia diseret dari mobilnya dan dihajar oleh massa di pesisir Bat Yam.

Siaran di Channel 12 berperingkat teratas dipotong menjadi panggilan telepon oleh Presiden Reuven Rivlin yang meminta menghentikannya.

"Kami terancam oleh roket yang diluncurkan ke warga dan jalan-jalan kami, dan kami menyibukkan diri dengan perang saudara yang tidak masuk akal di antara kami sendiri," kata presiden.

Sebanyak 21% minoritas Arab Israel - Palestina berdasarkan keturunan, dan berkewarganegaraan Israel -sebagian besar adalah keturunan dari orang-orang Palestina yang tinggal di bawah pemerintahan Ottoman dan kemudian kolonial Inggris sebelum tinggal di Israel setelah negara itu didirikan pada tahun 1948.

Sebagian besar dwibahasa dalam bahasa Arab dan Ibrani, dan merasakan rasa kekeluargaan dengan orang-orang Palestina di Tepi Barat dan Jalur Gaza yang diduduki. Mereka sering mengeluhkan diskriminasi sistemik, akses yang tidak adil ke perumahan, perawatan kesehatan, dan layanan pendidikan.

Seorang anggota parlemen senior Arab Israel Ayman Odeh, menuduh pemerintah konservatif Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan sekutu sayap kanan potensial mengobarkan ketegangan etnis.

"Kita tidak boleh menyerah pada ini," kata Odeh di Twitter. "Perjuangan bersama antara orang Arab dan Yahudi adalah tanggapan atas visi kekerasan Netanyahu, (Itamar) Ben-Gvir dan (Bezalel) Smotrich."

Netanyahu mengeluarkan pernyataan video di mana dia berjanji untuk memberikan kekuatan darurat kepada polisi untuk tindakan keras.

"Kekerasan ini bukanlah siapa kita," katanya.

Di Lod, polisi memberlakukan jam malam yang jarang terjadi. Meski demikian media Israel menunjukkan pria muda Yahudi masih berkeliaran di jalanan.

"Apa yang terjadi sekarang adalah (sebuah) pemberontakan yang sedang terjadi (di) kota-kota seperti Ramle, Lod, Jaffa, Acre dan Haifa," kata Ibrahim, seorang anggota dewan Arab di kotamadya Lod.

Dia menyebut peristiwa di Gaza dan di Yerusalem, ketika polisi Israel bentrok dengan warga Palestina dan Arab Israel di sebuah masjid selama bulan suci Ramadhan sebagai "garis merah".

"Kami mengutuk bahwa solidaritas dan persatuan rakyat kami dengan saudara-saudara kami di Yerusalem dan Jalur Gaza disabotase ke properti publik dan pribadi," kata Samir Mahamid, walikota kota Arab utara Umm al-Fahm.

Sementara Benny Gantz, menteri pertahanan Israel, menyebut kekerasan Yahudi-Arab tidak kalah berbahayanya dengan roket Hamas.


[Gambas:Video CNBC]

(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading