Covid Menggila, Hong Kong Setop Penerbangan Dari 3 Negara Ini

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
19 April 2021 09:43
A closed area of Jordan district is seen in Hong Kong, Saturday, Jan. 23, 2021. Thousands of Hong Kong residents were locked down Saturday in an unprecedented move to contain a worsening outbreak in the city, authorities said. (AP Photo/Kin Cheung)

Jakarta, CNBC Indonesia - Pemerintah Hong Kong akan menangguhkan penerbangan dari India, Pakistan, dan Filipina mulai 20 April selama dua minggu mendatang. Penangguhan ini dipicu adanya virus corona mutan N501Y terdeteksi di pusat keuangan Asia tersebut.

Dilansir dari Reuters, pemerintah pada Minggu (18/4/2021) mengatakan ketiga negara itu akan diklasifikasikan sebagai "risiko sangat tinggi" setelah ada beberapa kasus impor yang membuat Hong Kong menegang selama 14 hari terakhir.

Larangan masuk pelancong dari India, Pakistan, dan Filipina ini juga berdampak pada beberapa maskapai penerbangan seperti Cathay Pacific, Hong Kong Airlines, Vistara, dan Cebu Pacific.


Hong Kong melaporkan 30 kasus infeksi baru pada hari Minggu, 29 diantaranya merupakan kasus impor. Angka ini menandai jumlah korban harian tertinggi sejak 15 Maret. Hong Kong telah mencatat lebih dari 11.600 kasus secara total dan 209 kematian.

Otoritas Hong Kong juga telah mendesak penduduk untuk mendapatkan vaksinasi dengan hanya sekitar 9% dari 7,5 juta penduduk Hong Kong yang divaksinasi sejauh ini. Sejak pekan lalu, pemerintah juga mulai memperluas skema vaksin dengan melibatkan masyarakat berusia antara 16 hingga 29 tahun.

Berdasarkan data Worldometers per Senin (19/4/2021), India kini memiliki lebih dari 15 juta kasus infeksi, dengan lebih dari 178 ribu kematian.

Sementara Pakistan memiliki lebih 756 ribu kasus infeksi dan 16 ribu kematian, dengan Filipina memiliki lebih dari 936 kasus infeksi dan 15 ribu pasien meninggal.


[Gambas:Video CNBC]

(mij/mij)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading