PNS Nekat Mudik, Siap-siap Gaji Tak Naik!

News - Cantika Adinda Putri, CNBC Indonesia
08 April 2021 09:35
Bus Antar Kota Antar Propinsi di Terminal Lebak Bulus, Jakarta Selatan, Kamis (1/4/2021). (CNBC Indonesia/Andrean Kristianto)

Jakarta, CNBC Indonesia - Pegawai Negeri Sipil (PNS) resmi dilarang mudik dan cuti lebaran pada rentang waktu 6-17 Mei 2021. Jika ada PNS yang melanggar, konsekuensinya gaji tak naik hingga diberhentikan kerja atau dipecat.

Hal tersebut diatur dalam Surat Edaran (SE) Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 08 Tahun 2021 tentang Pembatasan Kegiatan Bepergian ke Luar Daerah dan/atau Mudik dan/atau Cuti Bagi Pegawai Aparatur Sipil Negara Dalam Masa Pandemi Corona Virus Disease 2019 (COVID-19).

Pada surat tersebut, pada poin 1 huruf (a) disebutkan, PNS dan keluarganya dialrang melakukan kegiatan berpergian ke luar daerah dan/atau mudik pada periode 6-17 Mei 2021.


Kemudian, juga disebutkan PNS tidak boleh untuk mengajukan cuti pada periode yang sama.

"Pegawai Aparatur Sipil Negara tidak mengajukan cuti selama periode sebagaimana dimaksud pada angka 1 huruf a," sebagaimana dikutip CNBC Indonesia, Kamis (8/4/2021).

SE tersebut juga menyebutkan, selain cuti bersama, Pejabat Pembina Kepegawaian tidak diperbolehkan memberi izin cuti kepada PNS.

Kendati, terdapat beberapa kondisi di mana PNS dan PPPK dapat mengajukan cuti, yaitu cuti melahirkan, cuti sakit, dan cuti dengan alasan penting.

Jika ada PNS yang melanggar, PNS akan diberikan hukuman displin sesuai dengan ketentuan dalam Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 53 Tahun 2010 tentang Displin Pegawai Negeri Sipil dan PP Nomor 49 Tahun 2018 tentang Manajemen Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja.

Ini Hukuman Buat PNS yang NEkat Mudik
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading