Perintah Jokowi Soal Kisruh All England: Jangan Didiamkan!

News - Chandra Gian Asmara, CNBC Indonesia
19 March 2021 21:20
China's Huang Yaqiong prepares to serve during the mixed doubles final against Malaysia's Pen Soon Chan and Liu Ying Goh and China's Lu Kai and Huang Yaqiong at the All England Open Badminton Championships in Birmingham, England, Sunday, March 12, 2017. China's Lu Kai and Huang Yaqiong won the final. (AP Photo/Rui Vieira)

Jakarta, CNBC Indonesia - Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali mengatakan Presiden Joko Widodo (Jokowi) ikut memantau langsung kasus yang dialami atlet badminton Indonesia di All England 2021.

Keingintahuan Jokowi atas kejadian di All England bukan tanpa alasan. Menurut Amali, dalam desain besar olahraga Indonesia, badminton menempati urutan teratas dari 14 cabang olahraga (cabor) unggulan.

"Jadi kami sangat berkepentingan dan konsentrasi membela ini. Sebagai warga negara terlukai, upaya Ibu Menlu [Menteri Luar Negeri, Retno Marsudi] luar biasa, dimonitor langsung bapak presiden," kata Menpora, Jumat (19/3/2021).

"Presiden meminta kami dan Kemenlu melakukan langkah cepat dan terbaik. Terutama menyelamatkan anak kita yang ada di sana. Kemudian Presiden juga minta supaya perlakuan-perlakuan tidak baik jangan didiamkan," lanjutnya.

Amali menegaskan pemerintah prihatin dan menyayangkan kejadian ini. Secara tegas, ia juga mengecam kejadian yang menimpa Marcus Fernaldi Gideon dkk di All England 2021.



Amali meminta perlakuan yang adil serta transparan atas tim badminton Indonesia yang dipaksa mundur dari All England usai mendapatkan notifikasi dari otoritas kesehatan NHS (National Health Service) milik pemerintah Inggris.

Terlebih, pemain dan ofisial tim Indonesia mendapatkan perlakuan tidak adil usai dipaksa mundur dari All England 2021. Atlet-atlet Indonesia tidak boleh menggunakan fasilitas transportasi sehingga harus berjalan kaki dari Birmingham Arena ke hotel dan tidak boleh menggunakan lift hotel untuk akses ke kamar.

"Bayangkan, tim sudah bertanding kemudian dihentikan. Bahkan setelah keluar dari arena disuruh jalan kaki. Biasanya disiapkan bus. Naik lift tidak bisa. Ini sesuatu yang diskriminatif," ujar Amali.

"Apa penilaian saya, BWF tidak profesional. Kemudian BWF tidak transparan. BWF diskriminatif karena cukup buktinya. Saya berani mengatakan kami sangat kecewa. BWF tidak boleh buang badan berlindung dalam aturan di Inggris."

Berita selengkapnya >>> Klik di sini



[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Melihat Lagi Proyek Mangkrak Hambalang 'Dibangkitkan' Jokowi


(miq/miq)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading