Waspada, Ancaman Deflasi di Depan Mata!

News - Tirta Citradi, CNBC Indonesia
09 February 2021 15:47
Suasana pasar induk Kramat Jati, Pasar Rebo Jakarta Timur, Senin (2/7). Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat angka inflasi pada Juni 2018 sebesar 0,59 persen. Angka ini lebih tinggi dibandingkan bulan sebelumnya yang tercatat sebesar 0,21 persen akibat adanya kenaikan harga saat Lebaran pada bulan Juni 2018. (CNBC Indonesia/Muhammad Sabki)

Jakarta, CNBC Indonesia - Februari merupakan bulan yang singkat. Bank Indonesia (BI) dalam Survei Pemantauan Harga (SPH) memperkirakan inflasi bulan ini sangat rendah, nyaris datar.

Dalam SPH pekan pertama, BI memperkirakan inflasi Februari 2021 akan sebesar 0,01% secara bulanan (month-to-month/MtM). Dengan perkembangan tersebut, perkiraan secara tahun kalender sebesar 0,25% dan secara tahunan (year-on-year/YoY) 1,26%.

Jika ini terwujud, maka laju inflasi resmi melambat. Pada Januari 2021, Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan inflasi bulanan sebesar 0,26% MtM dan 1,55% YoY. Inflasi itu juga melambat dibandingkan Desember 2020 yang 0,45% MtM dan 1,68% YoY.


Komponen penyumbang deflasi adalah bahan-bahan pokok pangan yang memang memiliki andil yang besar. Penurunan harga telur ayam ras, daging ayam, bawang merah, tomat, air kemasan dan emas perhiasan akan menjadi komponen penyumbang deflasi.

Sementara itu komponen yang menyumbang inflasi adalah daging sapi, cabai merah dan cabai rawit. Sebelumnya harga daging ayam memang melambung tinggi, begitu juga dengan harga bawang merah.

Kenaikan harga bahan pokok memang mencerminkan adanya faktor kenaikan permintaan. Namun untuk kasus daging sapi dan cabai faktor pasokan dan distribusi lebih berpengaruh besar.

Harga daging sapi di pasaran diputuskan naik. Kenaikan harga sapi sempat diwarnai aksi protes oleh pedagang. Mereka mengeluh karena tidak bisa mendapat untung dari penjualan daging. Harga yang didapat oleh penjual di pasar dari rumah-rumah sapi potong sudah sangat tinggi.

Namun sejatinya harga sapi di level produsen dan distributor pun sudah naik tinggi. Indonesia banyak mengimpor sapi dari Australia, kenaikan harga sapi Australia menjadi pemicu naiknya harga daging sapi. Inilah fenomena yang disebut sebagai imported inflation.

Untuk komoditas cabai kenaikan harga juga lebih banyak diakibatkan oleh faktor pasokan. Curah hujan yang tinggi akibat fenomena La Nina hingga menyebabkan banjir di sejumlah wilayah turut membuat produksi dan distribusi cabai terganggu.

Saat ini rata-rata harga cabai secara nasional di pasar tradisional untuk semua jenisnya masih di atas Rp 50 ribu per kilogram. Harga cabai masih sangat pedas dan belum mau berangsur turun.

Apabila perlambatan laju inflasi terus terjadi bukan tidak mungkin yang akan hadir adalah deflasi, harga barang dan jasa turun bukannya naik. Inflasi yang terlalu tinggi maupun deflasi yang sangat rendah menunjukkan bahwa kondisi perekonomian sedang tidak baik-baik saja.

Inflasi yang tinggi mencerminkan ekonomi sedang overheat. Sebaliknya fenomena deflasi mengindikasikan bahwa ekonomi sedang lesu. Tahun lalu Indonesia tercatat mengalami deflasi dalam satu kuartal beruntun yaitu sejak Juli-September. Pada kuartal terakhir, Indonesia baru bisa lepas dari jerat deflasi.

Secara keseluruhan tingkat inflasi di Indonesia tahun lalu hanya sebesar 1,68% YoY atau di bawah sasaran BI yang mematok di angka 3% plus minus 1 poin persentase. Ekonomi Indonesia jatuh ke jurang resesi untuk pertama kalinya sejak krisis moneter tahun 1998 tahun lalu. Output perekonomian menyusut 2,07%.

Tahun ini prospek perekonomian Indonesia diperkirakan bakal lebih baik. Produk Domestik Bruto (PDB) tidak lagi berada di zona kontraksi ditopang oleh prospek pemulihan global, program vaksinasi Covid-19 secara masal dan kebijakan makroekonomi yang akomodatif.

Namun tampaknya luka yang ditorehkan oleh pandemi begitu dalam sehingga untuk bangkit ke masa sebelum krisis kesehatan terjadi adalah hal yang sulit dan penuh tantangan.

Inflasi masih diramal rendah. Bahkan ada kemungkinan kembali di bawah sasaran BI. Kalaupun tercapai kemungkinannya di batas bawah atau di kisaran 2%. Inflasi yang sesuai dengan sasaran target mengindikasikan bahwa ekonomi dalam keadaan sehat.

Pasokan uang mencukupi untuk menopang pertumbuhan ekonomi. Uang tersebut juga mudah berpindah tangan dan mampu mendongkrak permintaan yang berakibat pada inflasi. Namun lagi-lagi ada kemungkinan Indonesia jatuh ke 'jurang' deflasi.

Halaman Selanjutnya --> Kenaikan Harga Komoditas Pangan Terjadi Secara Global

Kenaikan Harga Komoditas Pangan Terjadi Secara Global
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading