(Katanya) Herd Immunity Terlihat di India, Indonesia Juga?

News - Hidayat Setiaji, CNBC Indonesia
26 January 2021 16:13
Dokter memperagakan proses vaksinasi saat simulasi pemberian vaksin di Puskesmas Depok, Jawa Barat, Kamis (22/10). Pemerintah Kota Depok akan menggelar simulasi pemberian vaksin corona. Pemberian vaksin idealnya sebanyak 60 persen dari jumlah penduduk Kota Depok. Adapun yang hadir bukanlah warga sungguhan yang hendak divaksin. Hanya perwakilan dari Pemkot Depok saja. Terdapat sejumlah tahapan alur yang akan diterapkan Pemerintah Kota Depok dalam pemberian vaksin. Orang yang masuk dalam kriteria mendapat vaksin akan diundang untuk datang ke puskesmas. Nantinya mereka duduk di ruang tunggu dengan penerapan protokol kesehatan. Mereka kemudian menunggu giliran dipanggil petugas. Setelah itu masuk ke ruangan untuk disuntik vaksin. Orang yang telah divaksin akan diregistrasi petugas guna memantau perkembangannya secara berkala.  (CNBC Indonesia/ Muhammad Sabki)

Jakarta, CNBC Indonesia - India adalah salah satu negara yang paling parah terserang pandemi virus corona (Coronavirus Disease-2019/Covid-19). Negeri Bollywood adalah negara dengan jumlah pasien positif corona terbanyak kedua di dunia, hanya kalah dari Amerika Serikat (AS).

Per 25 Januari 2020, jumlah pasien positif corona di India mencapai 10.667.710 orang. India adalah negara Asia dengan jumlah kasus corona terbanyak.


Namun ada yang menarik. Boleh percaya boleh tidak, laju penambahan kasus corona di India melambat.

Dalam 14 hari terakhir (12-25 Januari 2021), rata-rata pasien positif bertambah 14.367 orang per hari. Turun dibandingkan rerata 14 hari sebelumnya yaitu 18.480 orang per hari.

Laju pertumbuhan kasus selama 14 hari terakhir adalah 0,14% per hari. Melambat ketimbang 14 hari sebelumnya yang sebesar 0,18% setiap harinya.

Mengutip laporan India Times, bisa jadi di Negeri Anak Benua sudah tercipta apa yang selama masa pandemi ini menjadi cita-cita seluruh negara. Kekebalan kolektif alias herd immunity.

Seorang pejabat Kementerian Kesehatan India menyatakan, pemerintah telah melakukan tes serologi di wilayah Delhi dan sekitarnya. Hasilnya, lebih dari 50% peserta sudah memiliki antibodi untuk melawan virus yang awalnya menyebar di Kota Wuhan, Provinsi Hubei, Republik Rakyat China tersebut.

"Di satu distrik, angkanya mencapai 58%. Ini adalah angka yang signifikan, artinya sebagian besar warga sudah memiliki antibodi untuk melawan virus corona," ungkap sang pejabat yang enggan disebutkan namanya itu.

Ke depan, bukan tidak mungkin angkanya bisa naik. Dr Shobha Noor, mantan Kepala Mikrobiologi All India Institute of Medical Science (AIIMS), memperkirakan jumlah penduduk yang sudah membentuk kebebalan tubuh sendiri bisa mencapai 70%.

"Hasil tes itu menunjukkan seseorang yang terinfeksi (virus corona) semakin tidak menunjukkan gejala, perkembangan yang positif untuk mengarah ke herd immunity. Angkanya bisa naik hingga ke 70% karena pada saat yang sama program vaksinasi terus berjalan. Warga yang ternyata sudah memiliki antibodi dan kemudian menerim vaksin tidak akan mengalami masalah, bahkan bisa semakin meningkatkan respons imun," papar Noor.

Herd Immunity Juga Terjadi di Indonesia?
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading