Banyak yang Bunuh Diri di Jepang Selama Pandemi Covid-19

News - Thea F, CNBC Indonesia
22 January 2021 18:13
Kimono-clad women wearing face masks to protect against the spread of the coronavirus walk out after a Coming-of-Age ceremony in Yokohama, near Tokyo, Monday, Jan. 11, 2021. The Tokyo area has been under a state of emergency since Friday to try to stop the spread of the virus. (AP Photo/Koji Sasahara)

Jakarta, CNBC Indonesia - Jumlah orang yang bunuh diri di Jepang meningkat dalam lebih dari satu dekade terakhir. Hal ini diakibatkan oleh hadirnya pandemi virus corona (Covid-19) selama satu tahun terakhir.

Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan Jepang mengatakan Jumat bahwa sebanyak 20.919 orang meninggal karena bunuh diri pada tahun 2020. Angka ini naik 3,7% dari tahun sebelumnya.

Angka bunuh diri tersebut juga jauh lebih tinggi jika dibandingkan dengan 3.460 kasus kematian akibat virus corona pada periode yang sama.

"Untuk bunuh diri di Jepang, peningkatan itu adalah peristiwa besar dan saya pikir itu adalah titik balik yang besar," kata Michiko Ueda, profesor ilmu politik di Universitas Waseda di Tokyo yang mempelajari bunuh diri di Jepang, dikutip dari AFP.

"Virus korona jelas merupakan faktor utama," lanjutnya memperingatkan "kami tidak dapat menyangkal kemungkinan bahwa angka akan meningkat lagi tahun ini."

Perempuan dan Anak-anak Rentan Bunuh Diri

Pakar kesehatan mental di seluruh dunia telah memperingatkan bahwa bunuh diri dapat meningkat selama pandemi, didorong oleh berbagai faktor termasuk kesulitan ekonomi, stres, dan pelecehan keluarga.

Di Jepang, kenaikan ini merupakan yang pertama kali terjadi sejak 2009, pasca krisis ekonomi global, namun mengikuti pola yang berbeda dari tahun-tahun sebelumnya.

Kasus bunuh diri di kalangan pria sebenarnya turun sedikit dari tahun 2019, tetapi lebih dari 14% kasus bunuh diri terjadi di kalangan wanita.

Meskipun menentukan penyebab meningkatnya bunuh diri itu rumit, Ueda mengatakan kemungkinan faktor termasuk meningkatnya pengangguran bagi perempuan dan beban tambahan di rumah, di negara di mana tanggung jawab rumah tangga seringkali dibagi secara tidak merata dalam keluarga.

Pandemi secara tidak proporsional melanda industri yang mempekerjakan banyak wanita, seringkali dengan kontrak sementara, termasuk perhotelan dan hotel.

Sebuah survei yang dirilis oleh penyiar publik NHK pada bulan Desember menemukan 26% pekerja perempuan melaporkan masalah pekerjaan termasuk PHK sejak April, dibandingkan dengan 19% laki-laki.

Dalam jajak pendapat NHK terpisah, 28% wanita melaporkan menghabiskan lebih banyak waktu untuk pekerjaan rumah selama pandemi, dibandingkan dengan 19% pria, dengan pengawasan di rumah terhadap anak-anak, yang melakukan sekolah daring, sebagian besar jatuh ke tangan ibu.

Meningkatnya angka bunuh diri di antara anak-anak juga membuat khawatir para ahli: lebih dari 300 anak di sekolah dasar, sekolah menengah pertama dan sekolah menengah atas meninggal karena bunuh diri dalam delapan bulan hingga November, naik hampir 30% dari bulan yang sama tahun sebelumnya.

"Siswa merasa cemas tentang masa depan mereka," kata Akiko Mura, seorang konselor di Tokyo Suicide Prevention Center. "Mereka tidak tahu harus berbuat apa. Dulu mereka bisa melepaskan stres dengan berbicara dengan teman-temannya, tapi sekarang mereka bahkan tidak bisa pergi karaoke."

Para ahli khawatir serangkaian kasus bunuh diri selebriti terkenal di Jepang tahun lalu mungkin juga telah memicu orang yang rentan untuk mempertimbangkan bunuh diri.

Jumlah kasus bunuh diri di Jepang mencapai puncaknya sekitar 34.000 pada tahun 2003, tetapi upaya sejak saat itu untuk mengatasi masalah tersebut, termasuk menangani kematian yang terkait dengan kerja berlebihan dan memperkenalkan konseling online, telah membantu menurunkan angka tersebut.

DISCLAIMER: Berita atau artikel ini tidak bertujuan menginspirasi tindakan bunuh diri.

Pembaca yang merasa memerlukan layanan konsultasi masalah kejiwaan, terlebih pernah terbersit keinginan melakukan percobaan bunuh diri, jangan ragu bercerita, konsultasi atau memeriksakan diri ke psikiater di rumah sakit yang memiliki fasilitas layanan kesehatan jiwa.


Berbagai saluran telah tersedia bagi pembaca untuk menghindari tindakan bunuh diri. Misalnya Tim Pijar Psikologi melalui https://pijarpsikologi.org/konsulgratis.


[Gambas:Video CNBC]

(dru)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading